NEWSTICKER
Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut B Pandjaitan. FOTO: Medcom.id/Desi Angriani
Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut B Pandjaitan. FOTO: Medcom.id/Desi Angriani

Respons Menko Luhut tentang Turis Tiongkok dan Korona

Ekonomi pariwisata Virus Korona ekonomi indonesia
Antara • 21 Februari 2020 13:03
Jakarta: Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengaku heran dengan keributan masyarakat soal turis Tiongkok dan wabah virus korona. Pasalnya, jumlah turis Tiongkok ke Indonesia hanya dua juta orang, jauh berbeda dibandingkan dengan negara lain yang didatangi mereka seperti Singapura.
 
"Memang ada penurunan devisa karena turis yang dua juta orang dari Tiongkok sekarang menurun. Tapi perlu diketahui turis Tiongkok ke dunia itu 173 juta orang. Turis Tiongkok ke Singapura enam juta orang, ke Indonesia itu dua juta saja sudah ribut," katanya, seperti dikutip dari Antara, di Jakarta, Jumat, 21 Februari 2020.
 
Luhut menuturkan datangnya turis asal Tiongkok sejatinya memberikan kontribusi positif terutama di bidang investasi, perdagangan hingga terbukaya lapangan pekerjaan. Kondisi itu, lanjut dia, juga terjadi di negara lain yang didatangi turis Tiongkok karena negeri Tirai Bambu itu punya pengaruh hingga 18 persen terhadap ekonomi dunia.
Click to Expose

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Selain dampaknya terhadap sektor pariwisata, dampak virus korona di Tiongkok juga menyebabkan turunnya devisa ekspor komoditas Indonesia ke negeri Tiongkok. Hal itu dikarenakan banyaknya fasilitas produksi di Tiongkok yang berhenti beroperasi karena merebaknya virus korona.
 
Penurunan devisa ekspor bahan makanan atau ritel juga akan berkurang dengan mewabahnya virus tersebut karena penurunan konsumsi di Tiongkok. "Mungkin dalam dua bulan ke depan kalau kita tidak hati-hati menata itu, akan bisa berpengaruh ke ekonomi dalam negeri kita," ucapnya.
 
"Jadi dunia itu ekonominya terintegrasi. Tidak ada satu mengklaim tidak butuh. Semua saling memerlukan. Tiongkok memerlukan dari kita, kita perlu dari dia. Tiongkok perlu Amerika, Amerika juga memerlukan kita. Itu namanya hidup di dunia saat ini," pungkasnya.
 

(ABD)

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif