Pabrik Obat Herbal Sido Muncul/ANT/R. REKOTOMO.
Pabrik Obat Herbal Sido Muncul/ANT/R. REKOTOMO.

Indonesia Impor 95 Persen Bahan Baku Obat

Ekonomi industri farmasi
Wanda Indana • 22 Mei 2014 12:28
medcom.id, Jakarta: Industri farmasi di Indonesia tumbuh pesat hingga menguasai 70 persen pasar dalam negeri. Namun pertumbuhan bisnis farmasi itu belum ditopang oleh infrastruktur memadai. Untuk bahan baku pembuatan obat, industri farmasi domestik masih bergantung pada impor dari luar negeri.
 
Deputi Bidang Pengawasan Produk Terapetik & NAFZA Badan Pengawasan Obat dan Makanan (Badan POM) Retna Tyas Utami mengatakan, Indonesia masih mengimpor bahan baku pembuatan obat.
 
"Bahan baku kita (untuk industri farmasi) impor sekitar 95 persen", tandas
Retna di Mangga Dua, Jakarta Utara, Rabu (21/5/2014) kemarin.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Impor bahan baku obat sebagian besar berasal dari Tiongkok. Selebihnya diimpor dari India, Korea, Jepang dan Eropa. "Bahan aktif (bahan baku) itu banyak didatangkan dari Tiongkok, India, Korea, Jepang dan Eropa," kata dia.
 
Menurut Retna, untuk memproduksi bahan baku obat harus didukung industri yang mapan dan besar. "Diperlukan industri yang besar, kita tidak ada industri kimia hulu untuk itu," tandas Retna.
 
(DOR)


FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif