Nickel. Dok : AFP.
Nickel. Dok : AFP.

Selama 2018, Pembangunan Smelter Nikel Mendominasi

Ekonomi ekonomi indonesia nikel
13 Januari 2019 10:30
Jakarta: Pertumbuhan pembangunan fasilitas pengolahan pemurnian mineral atau smelter sepanjang 2018 masih didominasi oleh tambang nikel. Pembangunan smelter dari 2014 sampai dengan saat ini total mencapai 27 unit, berdasarkan data dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).
 
Sebelumnya, Direktur Jenderal Mineral dan Batubara Kementerian ESDM Bambang Gatot Ariyono menyatakan bahwa sebagian dari jumlah tersebut sudah beroperasi penuh. Bambang menambahkan saat ini smelter nikel merupakan yang terbanyak dengan jenis produk seperti fero nikel, nikel matte dan nikel pig iron.
 
"Memang yang paling maju nikel, yang nomor dua ada potensi bauksit, besi, tembaga, timbal, seng masih kecil-kecil, zirkon tidak begitu besar, mangaan kecil-kecil," jelas Bambang dikutip dari Antara, Minggu, 13 Januari 2019.
Click to Expose

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Smelter nikel sendiri tersebar di berbagai daerah di Indonesia, yang terbesar saat ini adalah smelter milik PT Vale Indonesia yang berada di Sorowaku, Sulawesi Tengah.
 
Kapasitas input mencapai delapan juta ton per year (tpy) yang menghasilkan nikel matte berkapasitas 80 ribu tpy. Disusul oleh smelter milik Indonesia Guang Ching Nikel and Stainless Steel yang terdapat di Morowalu Sulawesi Tengah berkapasitas 7,5 juta tpy.
 
Pada 2018 sendiri ada dua smelter yang dibangun, jumlah ini sesuai dengan target yang telah di tetapkan. Smelter tersebut dibangun oleh PT Virtue Dragon Nickel Industry dan PT Bintang Smelter Indonesia.
 
Ditjen Minerba Kementerian ESDM mencatat, produksi mineral tertinggi pada tahun 2018 adalah produk olahan nikel yang mencapai 744.751 ton disusul perak 285.290 ton, katoda tembaga 233.099 ton.
 

(SAW)

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif