Ilustrasi. FOTO: Medcom.id.
Ilustrasi. FOTO: Medcom.id.

SMF Terbitkan Surat Berharga Komersial Pertama di Indonesia

Ekonomi sarana multigriya finansial
Ade Hapsari Lestarini • 21 November 2019 19:09
Jakarta: PT Sarana Multigriya Finansial (Persero) atau SMF menjadi perusahaan pertama yang menerbitkan Surat Berharga Komersial (SBK) di Indonesia. Penerbitan pertama ini berjumlah sebesar Rp120 miliar dengan peringkat IdA+ (setara dengan peringkat AAA untuk surat utang jangka panjang) dari PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo).
 
SBK tersebut secara resmi diterbitkan secara efektif pada Kamis, 21 November 2019. Penerbitan ini merupakan realisasi dari penandatanganan perjanjian SBK yang ditandatangani oleh Direktur SMF Heliantopo, Direktur Danareksa Sekuritas Boumediene Sihombing, dan Group Head Capital Market Investment Banking BNI Sekuritas, Jevera.
 
SMF berperan sebagai penerbit, sedangkan Danareksa Sekuritas dan BNI Sekuritas bertindak sebagai arranger yang menatalaksanakan penerbitan SBK. Adapun SBK yang diterbitkan oleh SMF ini merupakan SBK pertama sejak diterbitkannya Peraturan Bank Indonesia nomor 19/9/PBI/2017 tentang Penerbitan Dan Transaksi Surat Berharga Komersial Di Pasar Uang. SBK I SMF diterbitkan dengan tingkat diskonto sebesar 7,00 persen dengan jangka waktu 12 bulan terhitung sejak tanggal penerbitan.
Click to Expose

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Direktur SMF Heliantopo mengatakan penerbitan SBK ini merupakan bagian dari upaya SMF sebagai perusahaan pembiayaan sekunder perumahan dalam mengusahakan berbagai potensi sumber pendanaan. Hal ini mengingat sifat SMF sebagai liquidity provider yang harus selalu menyiapkan dana yang setiap saat bisa dialokasikan.
 
"Penerbitan SBK ini merupakan upaya kami dalam memenuhi kebutuhan likuiditas dana jangka pendek sebelum digantikan dengan dana jangka panjang. Hal tersebut untuk mendukung proses bisnis SMF di pembiayaan sekunder perumahan, untuk mendukung program kepemilikan rumah yang layak dan terjangkau bagi masyarakat Indonesia," kata dia dalam keterangan tertulisnya, Kamis, 21 November 2019.
 
Rencananya dana hasil SBK ini akan digunakan untuk mengisi kebutuhan likuiditas jangka pendek sebelum menerbitkan obligasi. Diharapkan dana yang hasilkan dari SBK dapat menambah target pendanaan SMF sampai dengan akhir 2019, sebesar Rp9,2 triliun dari dana yang sudah terkumpul saat ini sebesar Rp9,1 triliun.
 
Terkait penerbitan obligasi, pada Agustus 2019 SMF telah menerbitkan obligasi melalui Penawaran Umum Berkelanjutan (PUB) V tahap II Tahun 2019, senilai Rp2,2 triliun, dengan rating idAAA dari PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo). Tercatat sejak 2009 hingga Oktober 2019 SMF telah melakukan penerbitan surat utang sebanyak 39 kali dengan total Rp33,9 triliun.
 
SMF memiliki peringkat AAA baik untuk surat utang maupun korporasi, yang diperoleh dari PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo). Peringkat tersebut merupakan peringkat tertinggi yang menujukkan kemampuan SMF untuk memenuhi komitmen keuangan jangka panjangnya, serta profil permodalan yang sangat kuat, dengan didukung oleh kualitas aset yang sangat baik. Peringkat tersebut juga mencerminkan tingkat dukungan yang sangat kuat dari Pemerintah Indonesia.
 

(AHL)

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif