Menteri keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan ada banyak sumber pembiayaan anggaran untuk menutup kebutuhan stimulus yang mencapai Rp405,1 triliun. Foto: Medcom.id
Menteri keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan ada banyak sumber pembiayaan anggaran untuk menutup kebutuhan stimulus yang mencapai Rp405,1 triliun. Foto: Medcom.id

Sri Mulyani Ungkap Sumber Anggaran untuk Stimulus Rp405,1 Triliun

Ekonomi sri mulyani virus corona Stimulus Ekonomi Imbas Korona
Eko Nordiansyah • 01 April 2020 14:23
Jakarta: Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan ada banyak sumber pembiayaan anggaran untuk menutup kebutuhan stimulus yang mencapai Rp405,1 triliun. Pemerintah memastikan stimulus di berbagai bidang dalam rangka menangani virus korona (covid-19) bisa dijalankan.
 
"Kita dalam financing defisit yang tambah, banyak layer alternatif. Jadi tidak ujug-ujug saya minta Pak Perry (Gubernur Bank Indonesia) Rp400 triliun, tidak kayak gitu," kata dia dalam video conference di Jakarta, Rabu, 1 April 2020.
 
Presiden Joko Widodo sendiri telah menerbitkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) Nomor 1 Tahun 2020 tentang Kebijakan Keuangan Negara dan Stabilitas Sistem Keuangan. Ada beberapa alternatif sumber anggaran yang bisa digunakan pemerintah.
Click to Expose

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Sri Mulyani menambahkan pemerintah bisa menggunakan Sisa Anggaran Lebih (SAL), dana abadi, hingga dana yang dikelola oleh Badan Layanan Umum (BLU). Selain itu, pemerintah juga bisa mendapatkan penambahan dana dari pengurangan penyertaan modal negara (PMN) kepada BUMN.
 
"Pertama saya punya SAL masih ada Rp160 triliun, saya masih punya banyak dana abadi yang selama ini dikumpulkan, masih ada dana BLU. Jadi layer-nya banyak. Tapi karena tidak tahu akan seberapa lama dan dalam, kita buka (berbagai alternatif pembiayaan) tadi," jelas dia.
 
Pemerintah juga melakukan penghematan belanja negara sekitar Rp190 triliun baik dari anggaran kementerian/lembaga maupun transfer ke daerah, dan realokasi cadangan Rp54,6 triliun. Di samping itu, ada dana yang disiapkan oleh sejumlah lembaga keuangan internasional yang bisa dimanfaatkan pemerintah untuk menangani covid-19.
 
"Sekarang Bank Dunia umumkan USD160 miliar untuk tambahan ke semua negara yang hadapi covid-19. ADB ada emergency funding yang bisa diakses oleh negara anggota. Jadi lembaga internasional juga adjust karena itu yang diminta G20. Mereka diminta step up tingkatkan kemampuan untuk bantu," pungkasnya.
 

(DEV)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif