Indonesia jadi Penerbit Sukuk Terbesar di Dunia

Ade Hapsari Lestarini 07 November 2018 13:10 WIB
sukuk
Indonesia jadi Penerbit Sukuk Terbesar di Dunia
Ilustrasi. (FOTO: Medcom.id/Eko Nordiansyah)
Jakarta: Indonesia menjadi negara terbesar yang menerbitkan sukuk di pasar internasional selama satu dekade ini.

Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPPR) Kementerian Keuangan Luky Alfirman mencatat selama sepuluh tahun, total penerbitan sukuk negara di pasar internasional telah mencapai USD16,15 miliar.

Selain itu, pada Maret 2018, Indonesia juga menjadi negara pertama yang menerbitkan Sovereign Green Sukuk di dunia senilai USD1,25 miliar.

"Selain merefleksikan kontribusi Indonesia dalam mengembangkan pasar keuangan syariah internasional, hal ini juga membuktikan semakin pentingnya peran dan kiprah Indonesia di kancah keuangan syariah global," ujar Luky Alfirman dalam keterangannya di Jakarta, Rabu, 7 November 2018.

Sukuk negara yang diterbitkan Pemerintah Indonesia telah mendapatkan pengakuan dan apresiasi dari berbagai pihak, ditandai dengan diraihnya 29 penghargaan bertaraf internasional dari berbagai lembaga.

Yang terbaru, lanjutnya, Sukuk Negara berhasil memperoleh penghargaan "Asia Pacific Green/SRI Bond Deal of the Year" dari Global Capital/Euromoney pada September 2018. Penghargaan ini diberikan atas keberhasilan Indonesia menerbitkan sukuk negara di pasar keuangan internasional untuk membiayai proyek-proyek ramah lingkungan (green sukuk) senilai USD1,25 miliar pada Maret 2018.

Dalam acara "Satu Dasawarsa Sukuk Negara untuk Kemaslahatan Bangsa" di Gedung Dhanapala, Jakarta, beberapa waktu lalu terungkap besarnya peran sukuk negara terhadap pembiayaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

Hal ini terlihat pada peningkatan jumlah penerbitan dan kontribusi sukuk negara terhadap pembiayaan APBN, dengan rata-rata sekitar 30 persen dari total pembiayaan Surat Berharga Negara (SBN) setiap tahunnya.

"Total akumulasi penerbitan sukuk negara hingga Oktober 2018 telah mencapai lebih dari Rp950 triliun dengan outstanding per 25 Oktober 2018 sebesar Rp657 triliun," tuturnya.

Di samping itu, sukuk negara juga berkontribusi signifikan terhadap pembiayaan proyek infrastruktur di Tanah Air. Sejak 2013, telah dikembangkan sukuk negara untuk pembiayaan proyek, yaitu Project Financing Sukuk (Sukuk Proyek).

Dalam kurun waktu 2013-2018, total alokasi sukuk proyek telah mencapai Rp62,4 triliun yang digunakan untuk membiayai proyek yang tersebar di 34 provinsi. Proyek yang dibiayai melalui sukuk proyek mencakup pembangunan jalan dan jembatan, pembangunan jalur kereta api, pembangunan proyek sumber daya air seperti bendungan, irigasi, penyediaan dan pengelolaan air tanah.

Sukuk negara juga berperan untuk pembangunan dan pengembangan gedung perkuliahan, pengembangan dan revitalisasi asrama haji, pembangunan dan rehabilitasi Kantor Urusan Agama dan Manasik Haji, pembangunan dan pengembangan madrasah, serta pembangunan dan pengembangan laboratorium.

Sukuk negara juga dialokasikan untuk pembangunan tiga Taman Nasional yakni Baluran, Gunung Gede Pangrango, Aketajawe-Lolobata atau Halmahera.

"Ke depan, Pemerintah akan terus berupaya mendorong dan meningkatkan peran instrumen keuangan syariah ini sebagai bagian dari creative dan innovative financing dalam pembiayaan APBN," pungkasnya.

 



(AHL)

Dapatkan berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

Powered by Medcom.id