Ilustrasi penerimaan pajak. Foto : Medcom.id.
Ilustrasi penerimaan pajak. Foto : Medcom.id.

Tumbuh Tinggi, Penerimaan Pajak Tembus Rp322,46 Triliun di Kuartal I

Ekonomi perpajakan Sri Mulyani Kementerian Keuangan Ekonomi Indonesia
Eko Nordiansyah • 20 April 2022 11:49
Jakarta: Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat realisasi penerimaan pajak mencapai Rp322,46 triliun sampai dengan kuartal I-2022. Penerimaan pajak hingga akhir Maret ini didorong oleh pertumbuhan hampir di semua sektor.
 
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan realisasi penerimaan pajak mengalami pertumbuhan hingga 41,36 persen dibandingkan periode sama tahun lalu. Bahkan penerimaan pajak sudah 25,49 persen dari target dalam APBN 2022 sebesar Rp1.265 triliun.
 
"Jadi pajak yang tinggi tidak hanya berhubungan dengan windfall atau adanya kenaikan komoditas, namun juga ada yang berasal dari pemulihan ekonomi sebagai basisnya," kata dia dalam video conference, Rabu, 20 April 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Jika rinci, penerimaan pajak terdiri dari pajak penghasilan (PPh) nonmigas sebesar Rp172,09 triliun atau 27,16 persen dari target, lalu Pajak Pertambahan Nilai (PPN) dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) Rp130,15 triliun atau 23,48 persen dari target.
 
Kemudian, Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) dan pajak lainnya yang tercatat sebesar Rp2,29 triliun atau 7,69 persen dari target. Terakhir, PPh migas sudah terealisasi sebesar Rp17,94 triliun atau 37,91 persen dari target.
 
Ia menambahkan kinerja penerimaan pajak periode kuartal I-2022 ditopang oleh pemulihan ekonomi yang terlihat dari baiknya PMI yang masih ekspansif, harga komoditas, dan ekspor impor. Selain itu, fluktuasi penerimaan bulanan sepanjang Januari-Maret 2022 dipengaruhi basis penerimaan 2021 yang juga fluktuatif.
 
"Pertumbuhan penerimaan masyarakat meningkat selain karena low based effect dari Maret 2021, juga karena pergeseran sebagian penerimaan Februari ke Maret akibat tiga hari terakhir Februari jatuh pada hari libur, peningkatan ekspor, serta PPS," pungkas dia.
 
(SAW)


LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif