Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgiva. FOTO: AFP
Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgiva. FOTO: AFP

Kesepakatan AS-Tiongkok Munculkan Kepercayaan dan Stabilitas Ekonomi Dunia

Ekonomi ekonomi amerika ekonomi china tiongkok ekonomi dunia ekonomi global Perang dagang
Angga Bratadharma • 18 Januari 2020 17:02
Beijing: Langkah Tiongkok dan Amerika Serikat (AS) yang baru saja menandatangani perjanjian ekonomi dan perdagangan fase satu telah memenuhi harapan masyarakat internasional. Keputusan itu diyakini akan menginspirasi kepercayaan pada ekonomi dunia dan membawa stabilitas terhadap investasi dan perdagangan global.
 
Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional atau International Monetary Fund (IMF) Kristalina Georgieva memberikan pujian atas pencapaian itu dan dengan tulus mengucapkan selamat kepada Tiongkok dan Amerika Serikat atas penandatanganan perjanjian. Hal itu diyakini menyuntikkan stabilitas kedua negara dan ekonomi dunia.
 
"Ini bermanfaat tidak hanya bagi ekonomi kedua negara, tetapi juga bagi ekonomi dunia," ungkap Kristalina Georgieva, seperti dikutip dari Xinhua, Sabtu, 18 Januari 2020.
Click to Expose

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Tiongkok dan Amerika Serikat secara resmi menandatangani perjanjian ekonomi dan perdagangan fase-satu mereka di Washington, dengan Wakil Perdana Menteri Tiongkok Liu He dan Presiden AS Donald Trump menandatangani dokumen tersebut di Gedung Putih.
 
Perjanjian tersebut berkisar dari memperluas perdagangan bilateral di sektor-sektor seperti produk pertanian, barang-barang manufaktur, energi, dan layanan, termasuk memperluas akses pasar, hingga meningkatkan perlindungan hak kekayaan intelektual (IP).
 
Kedua pihak juga sepakat untuk membentuk mekanisme bilateral untuk penilaian dua arah dan penyelesaian sengketa, dan Amerika Serikat telah berjanji membatalkan beberapa tarif tambahan untuk produk-produk Tiongkok yang artinya menandai perubahan kebijakan dari kenaikan ke pemotongan tarif tambahan.
 
Penandatanganan kesepakatan fase satu dinilai adalah langkah pertama yang positif untuk menyelesaikan masalah ekonomi dan perdagangan antara dua ekonomi utama dunia. Kesepakatan ini diharapkan memberi efek positif yang ujungnya pertumbuhan ekonomi dunia bisa lebih baik lagi di tahun ini dibandingkan dengan di 2019.
 
"Semua orang menyambut kesepakatan perdagangan. Saya pikir penting bagi kita untuk mencoba dan memahami kesepakatan perdagangan terlebih dahulu, dan kemudian kita disadarkan tentang apa fase kedua itu. Formalitas itu semua jelas memberi keyakinan bahwa ini adalah masalah nyata," kata Peter Tuchman, seorang trader di lantai New York Stock Exchange.
 
"Ini mungkin pendekatan yang paling realistis untuk menyelesaikan masalah ini selangkah demi selangkah, mengingat kompleksitas ketegangan perdagangan AS-Tiongkok," ungkap rekan senior di Institut Peterson untuk Ekonomi Internasional, Nicholas Lardy.
 
Bob Huff, pensiunan Senator Negara Bagian California dan Pemimpin Senat Republik Emeritus, mengatakan perjanjian itu akan menguntungkan kedua negara yang sama-sama sangat bergantung pada perdagangan. Menurutnya bagian dari kesepakatan tentang perlindungan yang lebih baik dari hak-hak IP memiliki implikasi positif bagi kedua negara.
 
"Karena Tiongkok menunjukkan kemauan dan kemampuannya untuk menjadi ekonomi yang lebih dinamis dan dipimpin inovasi," pungkas Huff.
 

(ABD)

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif