Ilustrasi. FOTO: MI/SUSANTO
Ilustrasi. FOTO: MI/SUSANTO

Yen dan Franc Swiss Kembali Digilas Dolar AS

Ekonomi dolar as
Antara • 05 Februari 2020 09:30
New York: Mata uang safe haven, yen Jepang dan franc Swiss, tergelincir untuk sesi kedua berturut-turut terhadap dolar Amerika Serikat (USD) pada akhir perdagangan Selasa waktu setepmat (Rabu WIB), menyusul upaya Pemerintah Tiongkok mengendalikan virus korona dan membatasi kejatuhan ekonominya.
 
Mengutip Antara, Rabu, 5 Februari 2020, yen mencatat penurunan harian tertajamnya terhadap dolar dalam hampir enam bulan, sementara franc Swiss mengalami penurunan persentase harian terbesar dalam lebih dari sebulan.
 
Mata uang Jepang dan franc Swiss cenderung menguntungkan pada saat terjadi ketegangan global, tetapi mereka biasanya tertekan ketika sentimen risiko membaik. Sebaliknya, mata uang terkait komoditas seperti dolar Australia dan Selandia Baru bersama dengan yuan Tiongkok di pasar luar negeri (offshore) menguat, bahkan ketika virus tetap menjadi ancaman.
Click to Expose

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Bank sentral Tiongkok, People’s Bank of Tiongkok (PBOC), telah menyuntikkan ratusan miliar dolar ke dalam sistem keuangan pada pekan ini, untuk meredam dampak ekonomi yang berpotensi merugikan. Dalam dua hari terakhir, PBOC telah menyuntikkan 1,7 triliun yuan (USD242,74 miliar) melalui operasi pasar terbuka.
 
"Ada sedikit optimisme tentang injeksi PBOC ke pasar. Ini adalah sinyal kuat bahwa Tiongkok bersedia mendukung pasar keuangan dalam hal untuk membatasi penularan virus. Tapi ini jangka pendek dan tidak melakukan apa-apa terhadap gangguan rantai pasokan," kata Mazen Issa, ahli strategi senior valuta asing di TD Securities di New York.
 
Namun, jumlah kematian dari epidemi virus naik menjadi 427, menginfeksi 20.438 di Tiongkok. Ada hampir 200 kasus di tempat lain di 24 negara. Juga, wabah itu diperkirakan akan berdampak buruk pada pertumbuhan kuartal pertama, kata sumber-sumber kebijakan.
 
Dalam perdagangan sore, dolar menguat 0,8 persen terhadap yen menjadi 109,51 yen, dan naik 0,4 persen terhadap franc Swiss menjadi 0,9690 franc. Keuntungan terhadap yen dan franc membantu mendorong indeks dolar lebih tinggi ke 97,952, atau naik 0,2 persen pada hari itu.
 
Dalam politik AS, para pejabat Partai Demokrat menyalahkan ketidakkonsistenan atas keterlambatan hasil kaukus Iowa. Kemenangan oleh Bernie Sanders atau Elizabeth Warren yang berhaluan kiri dapat menekan saham dan meningkatkan mata uang safe-haven.
 
Euro, sementara itu, tergelincir 0,2 persen terhadap dolar AS menjadi 1,1040 dolar AS per euro. Dolar Australia menguat 0,6 persen menjadi 0,6735 dolar AS, menjauh dari level terendah yang disentuh Oktober lalu, setelah bank sentral Australia, Reserve Bank of Australia, mempertahankan suku bunga utamanya tidak berubah pada 0,75 persen.
 
Di tempat lain, sterling rebound dari level terendah hampir enam minggu terhadap dolar AS menjadi diperdagangkan 0,4 persen lebih tinggi pada 1,3038 dolar AS. Sterling telah di bawah tekanan dari kekhawatiran atas Brexit yang keras di tengah sikap keras yang diambil oleh Perdana Menteri Boris Johnson pada pembicaraan perdagangan Uni Eropa.
 

(ABD)

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif