Ilustrasi. AFP PHOTO/GREG BAKER
Ilustrasi. AFP PHOTO/GREG BAKER

Pertumbuhan Ekonomi Tiongkok Terancam Akibat Kebijakan Nol Covid-19 Berlanjut

Ekonomi Pertumbuhan Ekonomi ekonomi china Tiongkok covid-19 pandemi covid-19
Angga Bratadharma • 25 April 2022 08:30
Beijing: Biaya yang meningkat akibat kebijakan nol-covid Tiongkok mengancam untuk menggagalkan target ambisius Produk Domestik Bruto (PDB) Beijing. Hal itu ketika rantai pasokan tertekan, pelabuhan menghadapi penundaan, dan Shanghai tetap terperosok dalam penguncian.
 
Mengutip The Business Times, Senin, 25 April 2022, pertumbuhan di ekonomi terbesar kedua di dunia itu sudah melambat pada paruh kedua tahun lalu dengan kemerosotan pasar properti dan tindakan keras peraturan, membuat para pembuat kebijakan menetapkan target PDB tahunan terendah dalam beberapa dekade untuk 2022.
 
Tetapi para analis mengatakan pertumbuhan ekonomi di angka 5,5 persen akan sulit dicapai dengan perintah tinggal di rumah menghentikan produksi dan menghambat pengeluaran konsumen di kota-kota utama. Para ahli dari 12 lembaga keuangan yang disurvei memperkirakan pertumbuhan PDB sebesar lima persen untuk setahun penuh.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Perekonomian Tiongkok melihat awal yang baik pada Januari dan Februari dengan lebih sedikit kendala energi, pemulihan permintaan domestik, stimulus fiskal, dan ekspor yang tangguh," kata Kepala Penelitian Tiongkok di Institute of International Finance Gene Ma.
 
"Tetapi lonjakan kasus virus pada Maret dan penguncian telah sangat mengganggu rantai pasokan dan kegiatan industri," tambahnya.

Wabah virus korona

Para analis memperkirakan wabah virus korona akan membalikkan keuntungan yang dibuat di awal tahun. Pembuat mobil minggu ini memperingatkan gangguan parah pada rantai pasokan dan bahkan mungkin menghentikan produksi sepenuhnya jika penguncian di pusat bisnis Shanghai berlanjut.
 
Perdana Menteri Tiongkok Li Keqiang mengatakan dukungan negara harus ditingkatkan dan alat termasuk pemotongan rasio persyaratan cadangan untuk bank dapat dimanfaatkan guna membantu sektor yang terkena virus.
 
(ABD)


LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif