Reserve Bank of Australia. FOTO: AFP
Reserve Bank of Australia. FOTO: AFP

Bank Sentral Australia Naikkan Perkiraan Inflasi Secara Drastis

Ekonomi Inflasi Australia Bank Sentral Inflasi Global
Antara • 06 Mei 2022 13:03
Sydney: Bank sentral Australia (RBA) secara drastis merevisi perkiraan inflasi dan meramalkan seberapa jauh suku bunga mungkin harus naik untuk mengendalikan krisis biaya hidup negara itu. Langkah tersebut dengan harapan bisa menjaga stabilitas perekonomian di masa mendatang.
 
Mengutip Antara, Jumat, 6 Mei 2022, dalam pernyataan triwulanan tentang kebijakan moneter, bank sentral Australia memperingatkan inflasi inti sekarang bisa mencapai 4,6 persen pada Desember, dua poin persentase lebih tinggi yang mengejutkan dari perkiraan sebelumnya yang dibuat pada Februari.
 
Itu akan jauh di atas kisaran target 2-3 persen RBA dan inflasi hanya akan terlihat kembali ke puncak pada pertengahan 2024, menunjukkan siklus pengetatan yang panjang akan terjadi.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Pada saat yang sama, pengangguran sekarang diperkirakan akan turun lebih jauh ke posisi terendah 50 tahun di 3,6 persen selama setahun ke depan dan akhirnya mendorong kenaikan upah setelah bertahun-tahun mengalami kenaikan yang menyedihkan.

 
Pertumbuhan upah tahunan terlihat meningkat menjadi 3,0 persen pada akhir tahun ini, dari saat ini 2,3 persen, dan menjadi 3,7 persen pada pertengahan 2024.
 
Bauran kuat ini yang membuat Dewan RBA minggu ini menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin menjadi 0,35 persen, kenaikan pertama dalam lebih dari satu dekade, dan menandai lebih banyak kenaikan di masa depan.
 
"Dewan berkomitmen untuk melakukan apa yang diperlukan untuk memastikan inflasi di Australia kembali ke target dari waktu ke waktu. Ini akan membutuhkan kenaikan suku bunga lebih lanjut selama periode mendatang," tulis Gubernur RBA Philip Lowe dalam pernyataan setebal 68 halaman.
 
Pasar memperkirakan kenaikan lain setidaknya 0,60 persen pada Juni dan kemudian pergerakan sebulan mencapai 2,75 persen pada Natal. Perkiraan RBA sendiri didasarkan pada suku bunga 1,75 persen pada akhir tahun dan puncaknya sekitar 2,5 persen pada akhir 2023.
 
Lowe menominasikan 2,5 persen sebagai tingkat yang akan netral untuk ekonomi, tetapi tidak berkomitmen pada seberapa cepat, atau apakah mereka mungkin sampai di sana.
 
RBA hampir tidak sendirian dalam kesulitan ini dengan Federal Reserve naik setengah poin minggu ini dan menandai pergerakan serupa pada Juni dan Juli. Bank sentral Inggris (BoE) juga menaikkan suku bunga tetapi mencatat lebih suram pada prospek ekonomi.

 
(ABD)


LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif