Amerika Serikat. Foto : AFP.
Amerika Serikat. Foto : AFP.

AS Tinjau Perpanjangan Tarif Barang Tiongkok

Ekonomi Amerika Serikat Inflasi Tiongkok joe biden as-tiongkok Perang dagang
Arif Wicaksono • 04 Mei 2022 11:23
Washington: Tarif Amerika Serikat (AS) untuk ratusan miliar dolar AS impor Tiongkok akan berakhir pada Juli 2022 tetapi dapat diperpanjang jika cukup banyak industri memintanya.
 
Dengan inflasi tertinggi dalam lebih dari empat dekade dan perusahaan berjuang untuk menemukan pasokan utama, Presiden AS Joe Biden menghadapi seruan untuk menyingkirkan bea tarif yang dikenakan selama perang perdagangan yang diluncurkan oleh Donald Trump.
 
Tarif pertama kali diberlakukan pada 2018, akhirnya meningkat untuk menutupi sekitar USD350 miliar impor tahunan dari Tiongkok sebagai pembalasan atas pencurian kekayaan intelektual Amerika oleh Beijing dan transfer teknologi secara paksa.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Langkah-langkah itu akan berakhir pada 6 Juli kecuali ada permintaan untuk melanjutkannya, karena mereka akan ditinjau kembali.
 
Pejabat perdagangan AS mengatakan bahwa mereka secara resmi menjangkau publik untuk meminta komentar tentang apakah akan memperpanjang tarif, termasuk mengirim surat ke 600 perusahaan yang menyatakan dukungan untuk tindakan tersebut.
 
"Berdasarkan undang-undang, tarif akan berakhir pada peringatan empat tahun kecuali kita melalui proses ini dan mendapatkan permintaan untuk melanjutkan tindakan," kata Pejabat Senior di Kantor Perwakilan Dagang AS (USTR) kepada wartawan dikutip dari Channel News Asia, Rabu, 4 Mei 2022.
 
Pejabat itu menolak untuk mengatakan apakah harga tinggi akan menjadi pertimbangan, tetapi mengatakan tinjauan apa pun akan melihat dampak dari tindakan semacam itu pada ekonomi Amerika Serikat, termasuk konsumen.
 
Perusahaan asing telah lama mengeluh tentang kegagalan Beijing untuk melindungi pengetahuan dan paten, dan dalam beberapa kasus memaksa perusahaan untuk berbagi informasi dengan mitra domestik sebagai harga untuk melakukan bisnis di pasar Tiongkok yang besar.
 
Sebelum Trump, pemerintah AS telah berusaha untuk menyelesaikan masalah melalui dialog dan tekanan lembut, tetapi Trump menarik semua penghentian, memicu pembalasan dari Beijing atas barang-barang AS.
 
Dan terlepas dari pakta perdagangan fase satu yang mulai berlaku pada Februari 2020, perwakilan United States Trade Representative (USTR) Katherine Tai mengatakan tindakan garis keras itu tidak memberi insentif kepada Beijing untuk mengubah praktiknya.
 
"USTR akan melihat masukan dari semua pemangku kepentingan tentang bagaimana mereka melihat tarif apakah mereka ingin dinaikkan, diturunkan (atau) diubah," kata pejabat lainnya.
 
(SAW)


LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif