Ilustrasi. FOTO: AFP
Ilustrasi. FOTO: AFP

Inflasi Zona Euro Tembus 8,6% di Juni, Tekan ECB untuk Naikkan Suku Bunga

Angga Bratadharma • 03 Juli 2022 16:06
Brussels: Inflasi zona euro mencapai rekor tertinggi lagi di Juni karena tekanan harga meluas dan puncaknya masih bisa terjadi beberapa bulan lagi. Kondisi itu kembali memperkuat kasus kenaikan suku bunga oleh bank sentral Eropa atau European Central Bank (ECB) yang cepat mulai bulan ini.
 
Mengutip The Business Times, Minggu, 3 Juli 2022, eurostat mengatakan pertumbuhan harga konsumen di 19 negara yang berbagi euro meningkat menjadi 8,6 persen dari 8,1 persen. Angka itu lebih tinggi dari ekspektasi sebesar 8,4 persen dan didorong terutama oleh harga energi bahkan ketika makanan dan jasa juga memberikan kontribusi yang nyata.
 
Inflasi telah meningkat terus selama lebih dari satu tahun ini dan awalnya didorong oleh guncangan pasokan pascapandemi. Akan tetapi, sekarang dikontribusikan juga oleh lonjakan harga energi akibat dampak perang Rusia di Ukraina.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Pada lebih dari empat kali target dua persen ECB, inflasi sangat tinggi sehingga berisiko terjebak pada tingkat yang tidak nyaman karena bisnis dan pekerja menyesuaikan harga dan perilaku upah mereka dengan kenyataan baru.
Baca: Bangkitkan Ekonomi RI, Menteri BUMN Perkuat Kerjasama RI-UEA

Memang, bahkan jika harga makanan dan bahan bakar yang bergejolak disaring, inflasi inti tetap jauh di atas target ECB. Itu angka yang menyusahkan bagi pembuat kebijakan karena menyarankan untuk mempertahankan pertumbuhan harga melalui apa yang disebut efek putaran kedua.
 
Inflasi di luar harga makanan dan bahan bakar meningkat menjadi 4,6 persen dari 4,4 persen, meskipun ukuran yang lebih sempit, yang juga mengecualikan alkohol dan tembakau, melambat menjadi 3,7 persen dari 3,8 persen.
 
Harga bahan bakar naik sebesar 41,9 persen pada Juni, sementara biaya makanan meningkat sebesar 11,1 persen. Kondisi itu menjadi perhatian khusus bagi pemerintah karena keluarga berpenghasilan rendah menghabiskan sebagian uang mereka secara tidak proporsional untuk barang-barang ini.
 
Inflasi Juni akan lebih tinggi, kata para analis, jika Jerman tidak memperkenalkan langkah-langkah bantuan sementara pada bahan bakar dan transportasi, mendukung argumen jika tekanan harga lebih lanjut masih dalam proses.
 
(ABD)


LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif