Ilustrasi. FOTO: RBS
Ilustrasi. FOTO: RBS

Fitch Pangkas Pandangan tentang Utang Negara Global

Angga Bratadharma • 03 Juli 2022 10:02
London: Lembaga pemeringkat kredit, Fitch, menurunkan pandangannya tentang utang negara global di tengah kekhawatiran kenaikan biaya pinjaman global dan potensi default baru. Fitch, yang memantau lebih dari 100 negara, mengatakan perang Ukraina-Rusia memicu masalah seperti inflasi yang lebih tinggi, gangguan perdagangan, dan ekonomi yang lebih lemah.
 
Hal itu akhirnya sekarang merusak kondisi kredit negara. "Kenaikan suku bunga meningkatkan biaya pembayaran utang pemerintah," kata Global Head of Sovereigns Fitch James McCormack, dilansir dari Channel News Asia, Minggu, 3 Juli 2022.
 
Fitch memotong pandangan perusahaan pada sektor kedaulatan menjadi 'netral' dari 'meningkatkan'. "Yang paling terpapar adalah negara-negara berkembang (EM), tetapi beberapa pasar negara maju yang berutang banyak juga berisiko, termasuk di zona euro," tambahnya.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Jumlah negara yang mengalami penurunan peringkat kredit mulai meningkat lagi tahun ini, seiring dengan meningkatnya tekanan. Sebagian besar cakupan Fitch dari pemerintah telah memberikan subsidi atau memotong pemotongan pajak untuk mencoba meredam dampak lonjakan inflasi. Tapi itu menelan biaya besar.
 
"Sementara penurunan fiskal sederhana dapat diserap oleh efek positif inflasi pada dinamika utang pemerintah, efek tersebut bergantung pada retensi suku bunga rendah, yang sekarang kurang pasti," kata McCormack.
Baca: Asuransi Jiwa Wanaartha Sedang Bernegosiasi dengan Calon Investor

Ketika eksportir komoditas akan mendapatkan keuntungan dari harga yang tinggi, mereka yang mengimpor sebagian besar energi atau makanan akan menderita. Kebutuhan pendanaan eksternal bruto akan menjadi yang tertinggi tahun ini baik secara nominal maupun relatif terhadap cadangan devisa untuk negara-negara EM yang merupakan importir bersih komoditas.
 
"Mereka sekarang menghadapi kondisi pendanaan global yang lebih ketat, dan dengan rekor tertinggi saham negara yang dinilai dalam kategori 'B' atau lebih rendah, kemungkinan akan ada default tambahan," tuturnya.
 
Daftar negara-negara yang mengalami default atau yang imbal hasil obligasi pasar keuangannya menunjukkan mereka saat ini berada di rekor 17. Ke-17 itu adalah Pakistan, Sri Lanka, Zambia, Lebanon, Tunisia, Ghana, Ethiopia, Ukraina, Tajikistan, El Salvador, Suriname, Ekuador, Belize, Argentina, Rusia, Belarusia, dan Venezuela.
 
(ABD)


LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif