Ilustrasi: FOTO: John Thys/AFP
Ilustrasi: FOTO: John Thys/AFP

Inflasi Eropa Diyakini Bakal Lampaui AS untuk Pertama Kalinya

Ekonomi Inflasi Ekonomi Amerika ekonomi eropa Eropa Inflasi AS Rusia vs Ukraina
Angga Bratadharma • 04 Mei 2022 10:45
Brussels: Untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade para pedagang mengantisipasi inflasi yang lebih cepat di Eropa daripada Amerka Serikat (AS) karena perang di Ukraina menaikkan harga energi. Diharapkan perang yang terjadi bisa segera berakhir dan negara Barat tidak ikut campur urusan Rusia.
 
Mengutip The Business Times, Rabu, 4 Mei 2022, pelaku pasar memperkirakan inflasi kawasan euro mencapai 3,02 persen selama dekade berikutnya, dibandingkan dengan 3,00 persen untuk AS, menurut kontrak swap terkait dengan harga konsumen. Terakhir kali tingkat ini berubah pada 2009 selama krisis keuangan global.
 
"Inflasi puncak masih di depan kita di Eropa," kata Ahli Strategi UBS Group Rohan Khanna, di London.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Dia mengatakan tekanan harga AS diperkirakan mereda dalam beberapa bulan ke depan karena Federal Reserve secara agresif menaikkan suku bunga. Itu semua membuat situasi yang tidak nyaman bagi bank sentral Eropa, yang harus menyeimbangkan kebutuhan untuk mengekang inflasi dengan ancaman terhadap pertumbuhan ekonomi.
 
Lebih banyak ekonom berbicara tentang kemungkinan resesi karena kawasan itu bergulat dengan larangan minyak Rusia dan kemungkinan penjatahan energi.
 
Sejauh ini, tidak ada indikasi bahwa tekanan harga akan melambat. Data pekan lalu menunjukkan inflasi kawasan euro naik ke level tertinggi baru sepanjang masa, meningkatkan tekanan pada pejabat untuk menghapus stimulus era krisis dan menaikkan suku bunga.

 
(ABD)


LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif