Foto: AFP.
Foto: AFP.

Covid-19, Ekonomi Global Rugi hingga USD8,8 Triliun

Ekonomi ekonomi dunia adb
Ade Hapsari Lestarini • 17 Mei 2020 08:43
Manila: Ekonomi global dapat mengalami kerugian antara USD5,8 triliun hingga USD8,8 triliun akibat pandemi covid-19. Angka ini setara dengan 6,4 persen hingga 9,7 persen dari produk domestik bruto global (PDB).
 
Laporan baru yang dirilis oleh Asian Development Bank (ADB) dalam Penilaian Terkini dari Dampak Potensi Ekonomi Covid-19, menemukan bahwa kerugian ekonomi di Asia dan Pasifik dapat berkisar dari USD1,7 triliun di bawah skenario penahanan singkat tiga bulan hingga USD2,5 triliun di bawah skenario penahanan yang panjang yakni enam bulan. Wilayah tersebut menyumbang sekitar 30 persen dari keseluruhan penurunan output global.
 
Melansir Xinhua, Minggu, 17 Mei 2020, analisis baru ini memperbarui temuan yang disajikan dalam Asian Development Outlook (ADO) 2020 yang diterbitkan April, yang memperkirakan biaya global covid-19 berkisar antara USD2 triliun hingga USD4,1 triliun.
Click to Expose

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Pemerintah di seluruh dunia telah cepat dalam menanggapi dampak pandemi, menerapkan langkah-langkah seperti pelonggaran fiskal dan moneter, meningkatkan pengeluaran kesehatan, dan dukungan langsung untuk menutupi kerugian pendapatan.
 
Laporan tersebut menyebutkan upaya berkelanjutan dari pemerintah yang berfokus pada langkah-langkah ini dapat melunakkan dampak ekonomi covid-19 sebesar 30 persen hingga 40 persen. Selain itu, upaya ini dapat mengurangi kerugian ekonomi global akibat pandemi antara USD4,1 triliun dan USD5,4 triliun.
 
Analisis, yang menggunakan model keseimbangan umum yang dapat dihitung Proyek Analisis Perdagangan Global, mencakup 96 negara yang terkena dampak wabah dengan lebih dari empat juta kasus covid-19.
 
Selain guncangan terhadap pariwisata, konsumsi, investasi, hubungan perdagangan dan produksi yang dicakup dalam perkiraan ADO 2020, laporan baru tersebut mencakup saluran transmisi seperti kenaikan biaya perdagangan yang memengaruhi mobilitas, pariwisata, dan industri lainnya. Kemudian gangguan sisi penawaran yang memengaruhi output dan investasi, serta respons kebijakan pemerintah yang mengurangi dampak dampak ekonomi global covid-19.
 
"Analisis baru ini menyajikan gambaran luas tentang dampak ekonomi potensial yang sangat signifikan dari covid-19," kata Kepala Ekonom ADB Yasuyuki Sawada dalam sebuah pernyataan.
 
"Laporan ini juga menyoroti peran penting intervensi kebijakan untuk membantu mengurangi kerusakan ekonomi. Temuan ini dapat memberikan pemerintah dengan panduan kebijakan yang relevan saat mereka mengembangkan dan menerapkan langkah-langkah untuk mengendalikan dan menekan pandemi, dan mengurangi dampaknya terhadap ekonomi dan masyarakat mereka," tambah dia.
 
Menurut dia, banyak pihak harus merevolusikan bisnisnya, untuk menghadapi new normal. Belum lagi, pemerintah harus berjibaku untuk menangani serta menanggulangi dampak virus korona dengan rapid test gratis.
 
ADB mengatakan prediksi tersebut didasarkan pada asumsi adanya langkah pembatasan pergerakan masyarakat dan bisnis akan bertahan selama enam bulan. Sementara prediksi dengan angka terendah menganggap pembatasan akan tetap berlaku selama tiga bulan.
 
Selain itu ADB memberikan informasi terperinci tentang langkah-langkah ekonomi utama yang diambil anggota ADB untuk memerangi pandemi.
 
Di bawah skenario penahanan jangka pendek dan panjang, laporan itu mencatat bahwa penutupan perbatasan, pembatasan perjalanan, dan penguncian yang diterapkan oleh negara yang terkena dampak wabah untuk menahan penyebaran covid-19 kemungkinan akan memotong perdagangan global sebesar USD1,7 triliun menjadi USD2,6 triliun.
 
Laporan ini memproyeksikan lapangan kerja global menurun antara 158 juta dan 242 juta pekerjaan, dengan Asia dan Pasifik merupakan 70 persen dari total kehilangan pekerjaan.
 
Pendapatan tenaga kerja di seluruh dunia akan menurun USD1,2 triliun menjadi USD1,8 triliun, 30 persen di antaranya akan dirasakan oleh ekonomi di kawasan itu, atau antara USD359 miliar dan USD550 miliar, kata laporan itu.
 
Selain meningkatkan pengeluaran kesehatan dan memperkuat sistem kesehatan, laporan itu mengatakan pendapatan yang kuat dan perlindungan pekerjaan sangat penting untuk menghindari pemulihan ekonomi yang lebih sulit dan berkepanjangan.
 
Laporan itu juga mengatakan pemerintah harus mengelola gangguan rantai pasokan; mendukung dan memperdalam e-commerce dan logistik untuk pengiriman barang dan jasa; serta mendanai langkah-langkah perlindungan sosial sementara, subsidi pengangguran, dan distribusi komoditas penting -terutama makanan- untuk mencegah jatuhnya konsumsi yang lebih tajam.
 
Karena situasinya berkembang pesat, ADB mengatakan akan memperbarui penilaian dampaknya dengan mempertimbangkan saluran tambahan sesuai kebutuhan.
 

(AHL)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif