Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati. Foto : Medcom/AFP.
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati. Foto : Medcom/AFP.

Ini Komitmen yang Dicapai dari Pertemuan FMCBG G20 di Bali

Eko Nordiansyah • 16 Juli 2022 19:47
Bali: Pertemuan Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral (FMCBG) G20 di Bali telah usai digelar selama dua hari ini. Pertemuan ini mencapai sejumlah komitmen dari para anggota G20 untuk mendukung tujuan Presidensi G20 yakni recover together recover stronger.
 
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan selama dua hari ini para delegasi mendiskusikan berbagai isu mulai dari update mengenai risiko dan tantangan ekonomi global. Ia menyebut, saat ini risiko global mengalami peningkatan akibat perang hingga kenaikan harga pangan dan energi.
 
baca juga: BI Siap Luncurkan Peta Jalan Rupiah Digital di Akhir 2022

"Kita bicara mengenai isu kesehatan global, arsitektur keuangan internasional dan juga isu-isu terkait dengan sektor keuangan dan keuangan berkelanjutan, infrastruktur, dan perpajakan internasional," kata dia dalam konferensi pers di Nusa Dua Bali, Sabtu, 16 Juli 2022.
 
Mengenai tantangan dan risiko pemulihan ekonomi, para negara anggota G20 berkomitmen untuk mencari exit strategy dari dampak pandemi. Selain itu, ketegangan geopolitik dengan adanya perang di Ukraina, kenaikan inflasi global, serta ketahanan energi dan pangan juga menjadi tantangan yang perlu diantisipasi.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Kondisi ini memicu peningkatan inflasi dan pada akhirnya mengancam ketahanan pangan khususnya kelompok rentan. Oleh karena itu, G20 berkomitmen untuk menggunakan perangkat-perangkat kebijakan yang kita miliki untuk mempertahankan stabilitas jangka panjang," ungkapnya.
 
Kemudian terkait dengan masalah kesehatan global, negara G20 juga telah sepakat untuk membentuk Dana Perantara Keuangan atau Financial Intermediary Fund (FIF) untuk Pembiayaan Kesiapsiagaan, Pencegahan, dan Respon (PPR) Pandemi. Beberapa negara komitmen untuk terlibat pendanaan ini.
 
"Bank Dunia dalam hal ini lewat pertemuan dewan mereka sepakat melanjutkan untuk menciptakan FIF dan melakukan gugus tugas untuk co-chair bersama Indonesia dan Italia ini akan terus dilanjutkan dan para negara donor kita juga akan bekerja sama dengan Bank Dunia, WHO, dan pemangku kepentingan lain," ujar dia.
 
Isu lain yang juga menjadi perhatian dalam pertemuan ini adalah keuangan berkelanjutan yang fokus memajukan tiga agenda utama yaitu transisi keuangan untuk ekonomi hijau, meningkatkan keuangan berkelanjutan, dan keterjangkauan instrumen hijau. Kemudian juga terkait masalah pembangunan infrastruktur yang berkelanjutan.
 
"Dalam pertemuam FMCBG, dua topik lain yang dibahas yaitu pajak dan pembanguan, serta transparansi pajak. Anggota G20 menegaskan pembangunan teknis, untuk dua pilar (perpajakan internasional) tersebut. Para anggota untuk implementasikan transparansi perpajakan," lanjut dia.
 
Selain itu, pertemuan G20 kali ini juga membahas masalah ketahanan pangan yang juga merupakan salah satu diskusi yang paling tepat saat ini. Berbagai negara termasuk organisasi internasional berkomitmen membahas penguatan kerjasama global dalam penanganan krisis pangan.
 
"Di bawah topik ini kita diharapkan untuk memahami perspektif dan mengumpulkan data tentang situasi saat ini untuk mengidentifikasi masalah yang ada. Kita juga perlu mencari solusi untuk mengurangi kekurangan pasar, mendukung perdagangan pertanian dan pasar pupuk," pungkasnya.
 
(SAW)


LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif