Ilustrasi. FOTO: AFP
Ilustrasi. FOTO: AFP

Terlepas dari Belenggu Dolar, Yen Bangkit dari Tingkat Terendah

Ekonomi The Fed ekonomi jepang Dolar AS bank of japan (boj)
Antara • 21 April 2022 08:28
New York: Nilai tukar yen Jepang naik dari level terendah dua dekade pada akhir perdagangan Rabu waktu setempat (Kamis pagi WIB). Hal itu setelah bank sentral Jepang (BoJ) melangkah ke pasar lagi untuk mempertahankan kebijakan suku bunga sangat rendah, kontras dengan pengetatan agresif Federal Reserve.
 
Meningkatnya kegugupan seputar intervensi verbal dan spekulasi yang berkembang seputar pertemuan bilateral yang akan datang antara Menteri Keuangan AS Yellen dan mitranya dari Jepang juga mendorong para pedagang untuk mengurangi spekulasi jual pada yen.
 
Mengutip Antara, Kamis, 21 April 2022, dolar AS mencapai 129,43 yen pada Rabu waktu setempat (Kamis pagi WIB), untuk pertama kalinya sejak April 2002 di awal sesi, sebelum turun menjadi 127,79 yen, turun 0,8 persen.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Banyak yang melihat 130 sebagai level kunci, tetapi kami melihat 135+ sebagai garis yang lebih tangguh," tulis Ahli Strategi Valas Senior TD Securities Mazen Issa, dalam sebuah catatan penelitian.
 
"Kenaikan ini mematahkan garis tren multi-dekade pasca-Plaza Accord, yang membuat ordinat dolar/yen lebih tinggi dan mengekspos potensi kenaikan ke 150," tambahnya, mengacu pada perjanjian multi-negara sebelumnya di antara negara-negara maju untuk melakukan depresiasi dolar terhadap mata uang masing-masing.
 
BoJ kembali menawarkan untuk membeli obligasi Pemerintah Jepang dalam jumlah tidak terbatas untuk mengendalikan kenaikan imbal hasil obligasi Jepang 10-tahun, yang bertentangan dengan batas toleransi 0,25 persen.
 
"Kecuali The Fed mengabaikan kenaikan atau BoJ tidak mungkin mengadopsinya, dolar/yen akan berada di beck and call dari suku bunga Fed, yang kemungkinan tetap terlalu rendah dan tidak akan ditetapkan sampai memasuki siklus pengetatan," kata Issa.

Imbal hasil obligasi

Pedagang juga mengatakan jatuhnya dolar terhadap yen juga bertepatan dengan penurunan imbal hasil obligasi Pemerintah AS. Setelah mencapai puncak tiga tahun di awal sesi hanya sedikit di bawah 3,0 persen, imbal hasil obligasi AS 10-tahun turun hampir tujuh basis poin menjadi 2,8455 persen.
 
Di tempat lain, euro adalah pemenang besar lainnya setelah media melaporkan bahwa beberapa pembuat kebijakan ECB memperkirakan kenaikan suku bunga pertama pada awal Juli. Mata uang tunggal terakhir naik 0,5 persen pada 1,0839 dolar.
 
Indeks dolar, yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang utama lainnya termasuk yen, menyamai tertinggi Selasa di 101,03 - level yang tidak terlihat sejak Maret 2020 - sebelum tergelincir ke 100,36, turun 0,6 persen pada hari itu. Indeks volatilitas pasar mata uang menguat di atas 8,0 persen, tetapi masih jauh di bawah level tertinggi 2022 sebesar 10 persen.
 
(ABD)


LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif