Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G. Plate. Foto: Medcom.id.
Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G. Plate. Foto: Medcom.id.

Transformasi Digital Nasional Dorong Kebutuhan Talenta Digital

Antara • 18 Mei 2022 13:50
Jakarta: Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G. Plate menyatakan kebutuhan talenta digital terus meningkat seiring dengan transformasi digital nasional yang terus berkembang dan diupayakan di berbagai lini kehidupan. Menurutnya, intensifikasi transformasi digital berimplikasi pada peningkatan kebutuhan talenta digital.
 
"Talenta-talenta digital inilah yang akan menjadi navigator utama penggerak ekosistem digital. Saat ini, setidaknya Indonesia membutuhkan 600 ribu talenta digital setiap tahunnya," ujar Menkominfo dikutip dari Antara, Rabu 18 Mei 2022.
 
Johnny menjelaskan di tengah laju peningkatan kebutuhan talenta digital yang signifikan, terdapat kesenjangan talenta digital dan peluang kerja. Dia memberi contoh di kawasan Asia Pasifik, lebih dari 50 persen CEO menemui kesulitan untuk merekrut talenta digital dengan keterampilan yang tepat.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Diproyeksikan pada 2030 akan terjadi kekurangan sebanyak 47 juta talenta digital di kawasan ini. Di level nasional, tercatat setidaknya 50 persen dari tenaga kerja kita baru memiliki keterampilan digital tingkat dasar dan menengah. Sedangkan mereka dengan keterampilan digital tingkat lanjutan merepresentasikan kurang dari satu persen dari angkatan kerja kita," jelasnya.
 
Menurut dia, kesenjangan talenta digital tersebut harus disikapi dengan serius, terlebih lagi cita-cita Indonesia menjadi bangsa yang kompetitif di kancah global. Namun demikian, selain melihat kebutuhan talenta digital sebagai tantangan, Indonesia juga perlu menilik potensi digital yang dimiliki saat ini.

Valuasi ekonomi

Selain itu, potensi valuasi ekonomi digital Indonesia juga diproyeksikan mencapai Rp4.531 triliun (USD315,5 miliar) pada 2030. Oleh karena itu, Menkominfo menegaskan Indonesia sebagai bangsa besar perlu mengedepankan optimisme.
 
"Kita patut optimis dalam mengoptimalkan potensi yang dimiliki, kita harus mampu menjadi generasi inisiator, inventor, dan inovator yang dapat memanfaatkan peluang era digital untuk kemajuan bangsa," ujarnya.
 
(SAW)


LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif