Ilustrasi. FOTO: MI/SUSANTO
Ilustrasi. FOTO: MI/SUSANTO

Virus Korona Kian Mengkhawatirkan, Rupiah Tertekan ke Rp13.621/USD

Ekonomi kurs rupiah
Angga Bratadharma • 28 Januari 2020 09:14
Jakarta: Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (USD) pada perdagangan Selasa pagi terpantau melemah tipis dibandingkan dengan perdagangan sore di hari sebelumnya di posisi Rp13.615 per USD. Mata uang Garuda kian kesulitan menggilas mata uang Paman Sam di tengah meningkatnya ketakutan tentang virus korona dari Tiongkok.
 
Mengutip Bloomberg, Selasa, 28 Januari 2020, nilai tukar rupiah pada perdagangan pagi dibuka tertekan ke Rp13.621 per USD. Pagi ini nilai tukar rupiah bergerak di kisaran Rp13.621 hingga Rp13.642 per USD. Sedangkan menurut Yahoo Finance, nilai tukar rupiah berada di posisi Rp13.444 per USD.
 
Sementara itu, indeks dolar Amerika Serikat, yen Jepang dan franc Swiss menguat pada akhir perdagangan Senin waktu setempat (Selasa WIB). Sementara yuan di luar negeri jatuh dan dolar Australia membukukan tingkat terendah empat bulan, karena kekhawatiran tentang penyebaran virus korona di Tiongkok mendorong investor beralih ke aset-aset safe-haven.
Click to Expose

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Otoritas kesehatan di seluruh dunia bekerja untuk mengendalikan wabah virus korona yang telah menewaskan 81 orang di Tiongkok, menelantarkan puluhan juta selama liburan terbesar tahun ini dan mengguncang pasar global. Investor khawatir tentang dampak pada perjalanan, pariwisata dan kegiatan ekonomi yang lebih luas.
 
"Pasar semua 'batuk dan tersedak' dengan virus. Ini merupakan hari kinerja terbaik untuk safe-haven. Pasar khawatir bahwa ini adalah episode seperti SARS lain yang dapat meredam ekonomi global sampai batas tertentu," kata Kepala Strategi Valuta Asing Scotia Capital Shaun Osborne.
 
Sementara aset-aset safe haven telah menguat, pergerakan mata uang terbatas. Yen menguat 0,35 persen menjadi 108,89 yen terhadap dolar AS, meskipun tetap jauh di bawah puncaknya pada 8 Januari. Indeks dolar AS naik 0,09 persen, terakhir di 97,941. Franc Swiss menguat 0,18 persen menjadi 0,969 per dolar.
 
"Kemungkinan perubahan yang cepat dalam peristiwa virus membatasi menjelaskan langkah relatif tenang dalam dolar AS. Kami pikir dolar minggu ini, jika tidak ada yang membaik, akan terus berjalan kuat. Tapi tentu saja, apa saja kapan saja dapat berubah jika berita utama berubah," kata Juan Perez, pedagang valuta asing senior dan ahli strategi, Tempus Inc.
 
Yuan di luar negeri merosot sebanyak 0,9 persen menjadi 6,99 per dolar AS, tingkat terlemah sejak 30 Desember. Yuan mengalami kejatuhan sejak reli ke level tertinggi lima setengah bulan di awal Januari. Dolar telah menguat lebih dari dua persen terhadap mata uang Tiongkok sejak Senin lalu.
 
Dolar Australia, yang terpapar pada ekonomi Tiongkok, terakhir jatuh 1,01 persen menjadi 0,676 terhadap dolar AS, setelah mencapai level terendah sejak 16 Oktober di awal sesi. Pedagang mengatakan likuiditas rendah membantu memperburuk pergerakan pasar. Pasar keuangan di Tiongkok, Hong Kong, Singapura dan Australia ditutup untuk liburan.
 

(ABD)

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif