Ilustrasi. FOTO: dok MI
Ilustrasi. FOTO: dok MI

Bulog Pastikan Stok Minyak Goreng di Sulteng Aman hingga Iduladha

Antara • 25 Juni 2022 10:30
Palu: Perum Bulog memastikan stok minyak goreng curah bersubsidi di Sulawesi Tengah (Sulteng) tersedia hingga Iduladha 1443 Hijriah. Dalam hal ini, Perum Bulog sudah mempersiapkan sejak beberapa beberapa bulan yang lalu dengan mendatangkan 2.900 liter lebih minyak goreng curah bersubsidi.
 
"Dan telah disuplai ke berbagai distributor untuk menghadapi Iduladha nanti," kata Kepala Kantor wilayah Bulog Sulteng David Susanto, saat ditemui di Palu, dilansir dari Antara, Sabtu, 25 Juni 2022.
 
Ia menjelaskan Sulteng sempat mengalami kekosongan stok minyak goreng hampir dua pekan pada Maret lalu. Akan tetapi sejak Mei stok telah mampu memenuhi permintaan pasar, dan diprediksi ketersediaan pasokan dapat bertahan hingga setelah Iduladha nanti.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Dari total 2.900 liter, Bulog mencatat hingga memasuki akhir Juni telah menyalurkan lebih dari 1.500 liter minyak goreng, dan masih memiliki stok yang dipastikan mampu mencukupi permintaan pasar, serta kebutuhan masyarakat dalam jangka waktu satu bulan ke depan.
 
Selain itu, katanya, dari segi harga pihaknya memastikan tidak akan ada pengecer di pasar tradisional yang menjual di atas HET Rp14 ribu per liter. "Kami masih punya cadangan melalui distributor PT Tanjung Sarana Lestari, dan harganya juga sesuai yang sudah ditetapkan pemerintah," ujar David.
 
Ia mengemukakan, kalaupun terjadi kekosongan di berbagai daerah di Sulteng, tidak berlangsung lama karena hanya persoalan waktu pengiriman dan kekhawatiran konsumen terjadi kenaikan harga, dipastikan tidak akan terjadi.
 
"Kendalanya hanya jarak tempuh. Misalnya ke Kabupaten Poso, Banggai atau Morowali butuh waktu berjam-jam tiba di sana, dan ini tidak berpengaruh signifikan," ucap David.

Lebih mudah didapat

Ali, salah satu pedagang di Pasar Inpres Manonda mengatakan, saat ini minyak goreng curah lebih mudah didapat dari pada beberapa bulan sebelumnya mengalami kelangkaan. "Stok distributor sangat memadai, sehingga tidak sulit bagi kami mendapat produk ini," kata Ali.
 
Ia menuturkan, saat ini terjadi perubahan intensitas pembeli minyak goreng subsidi, yang biasanya sehari mampu menjual 100 liter, kini ia hanya mampu menjual 50 liter dengan harga yang sudah ditentukan oleh pemerintah.
 
"Turun sekali pembelinya minyak goreng ini, karena memang sudah banyak beredar sehingga normal dan mudah-mudahan situasi ini akan mampu bertahan dalam jangka panjang," pungkasnya.
 
(ABD)


LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif