Salah satu sektor yang berpotensi naik paling tinggi. Foto : MI/GIno Hadi.
Salah satu sektor yang berpotensi naik paling tinggi. Foto : MI/GIno Hadi.

Menkop UMKM Minta Pemda Perkuat Sektor yang Berpotensi Cuan Besar saat Inflasi Tinggi

Antara • 12 April 2022 19:36
Jakarta: Kementerian Koperasi dan UKM menegaskan arahan kepada pemerintah daerah (pemda) untuk memperkuat sektor yang berpotensi mengalami kenaikan harga.
 
“Seperti energi dan tambang, kelapa sawit, serta gandum,” ucap Staf Ahli Menteri Koperasi dan UKM Bidang Produktivitas dan Daya Saing, Yulius, dikutip dari Antara, Selasa, 12 April 2022.
 
Kini, perekonomian dunia dianggap tengah terancam akibat inflasi Amerika Serikat yang terus mengalami peningkatan hingga berada di level tertinggi dalam 40 tahun terakhir.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Hal ini mendorong percepatan pengetatan kebijakan moneter, antara lain ialah tapering off, kenaikan suku bunga acuan, dan kontraksi neraca keuangan (balance sheet).
 
Adanya konflik antara Rusia dengan Ukraina juga menjadi faktor pendukung kenaikan harga karena menyebabkan disrupsi perdagangan global, sehingga terjadi gangguan rantai pasok produk-produk dari kedua negara tersebut.
 
“Harga-harga komoditas yang terdampak oleh menurunnya pasokan dari Rusia dan Ukraina akan meningkat tajam. Juga pertumbuhan PDB (Produk Domestik Bruto) global akan mengalami penurunan,” ungkap dia.
 
Menurut Yulius, situasi ini berpotensi menurunkan pertumbuhan ekonomi dunia di tahun ini di angka 2,5 persen. Serta, memberikan dampak negatif terhadap emerging countries maupun negara-negara berkembang mengingat negara yang masuk kedua kategori tersebut memiliki tingkat pendapatan relatif rendah.
 
"Kenaikan harga energi global menambah gap harga antara harga penetapan, harga energi domestik, dan harga keekonomian untuk pertalite, pertamax, solar, Pertamina dex, LPG,” kata Staf Menkop tersebut.
 
Lebih jauh, kenaikan ini juga berpotensi menyebabkan kelangkaan karena disparitas atau jarak harga yang jauh berpotensi menciptakan penimbunan dan beban fiskal lantaran peningkatan subsidi.
 
Meskipun terdapat kenaikan harga berbagai komoditas global, lanjutnya, Indonesia dianggap tetap berpeluang meningkatkan ekspor seperti minyak, batu bara, dan gas alam yang menjadi bagian dari sektor energi.
 
Kemudian juga di sektor pertanian yang terdiri dari kopi, karet, dan crude palm oil (CPO). Terakhir ialah sektor logam dan mineral, yakni nikel, tembaga, emas, serta aluminium.
 
(SAW)


LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif