Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo. Foto: Medcom.id.
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo. Foto: Medcom.id.

Cek Cara Kementan Jaga Produksi Pertanian Nasional

Ade Hapsari Lestarini • 09 November 2022 20:08
Jakarta: Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) mengajak para petani di seluruh Indonesia untuk meningkatkan penggunaan pupuk sendiri alias pupuk organik. Sebab, jumlah ketersediaan pupuk subsidi yang ada saat ini sangat terbatas.
 
Salah satu sektor yang sangat menguntungkan bagi semua orang yaitu sektor pertanian. Berbagai data menyebutkan pertanian merupakan sektor yang paling kuat dan tumbuh tinggi di tengah guncangan turbulensi pandemi covid-19.
 
"Siapa yang memperkuat Indonesia sampai tidak turbulensi seperti negara lain, itu karena bantalan ekonomi ada di pertanian. Pupuk adalah elemen utamanya dalam setiap menentukan produktivitas pertanian," kata SYL, dikutip Rabu, 9 November 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Namun, elemen utama pada pertanian tersebut jumlahnya semakin menipis. Belum lagi, dari sekian jumlah pupuk yang diproduksi itu berbahan utama unsur fosfat yang sebagian besar berasal dari Rusia dan Ukraina, yang saat ini sedang berperang.
 
Sebagai gambaran, kebutuhan pupuk nasional mencapai 24 juta ton, sedangkan yang tersedia saat ini hanya sembilan juta ton. "Pupuk ini memang bukan langka tapi kurang. Oleh karena itu, kami harus bekerja lebih dan semakin berinovasi. Jadi kami harus cepat dan cermat terhadap berbagai masalah," imbuh SYL.

Pupuk tidak langka

Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP) Dedi Nursyamsi menegaskan pupuk tidak langka, melainkan kemampuan pemerintah yang hanya sembilan juta ton pupuk.
 
"Permasalahan tentang permintaan pupuk subsidi yang tercermin dalam e-RDKK 20,4 juta ton, pemerintah hanya mengalokasikan sembilan juta ton. Pemerintah hanya mampu mempersiapkan 35 persen pupuk," ujar Dedi, dalam kegiatan Mentan Sapa Petani dan Penyuluh (MSPP) volume 41, bertemakan Kebijakan Pupuk dan Pemupukan Nasional, yang diadakan secara virtual, Jumat, 4 November 2022.
 
Baca juga: Kementan Masifkan Penggunaan Pupuk Organik

Oleh karena itu, kata Dedi, Tim Panja Pupuk Bersubsidi Komisi IV DPR memberikan rekomendasi kepada Kementan agar komoditas yang boleh menerima pupuk subsidi dibatasi.
 
"Komoditas penerima pupuk kemarin-kemarin lebih dari 69 komoditas batasi menjadi sembilan komoditas karena pupuknya hanya sedikit. Kemampuan pemerintah hanya sembilan juta ton. Jenis pupuknya juga harus dibatasi. Kemarin-kemarin jenis pupuk yang disbusdi kurang lebih enam hingga tujuh macam, sekarang dibatasi cukup dua saja yaitu UREA dan NPK," sambungnya.
 
Selanjutnya, Dedi menyampaikan, pengalokasian pupuk subsidi harus berdasarkan data spasial lahan pertanian. "Kemudian tata kelolanya mulai dari produksi pupuk sampai dengann distribusi harus diperbaiki," ujar dia.
 
Di samping itu, Dedi menjelaskan pupuk anorganik adalah pupuk kimia yang berasal dari bahan kimia. Pupuk tunggal hanya mengandung satu macam unsur hara. Pupuk majemuk minimal ada dua unsur hara. Sedangkan pupuk organik berasal dari bahan organik, dari sisa-sisa tanaman maupun kotoran hewan. Pupuk organik untuk menyediakan unsur hara dari pada mengandung hara. Hara utama adalah C organic sebagai sumber energi mikroba. Jika tidak ada bahan organic, mikroba akan mati.
 
Dedi menegaskan, pemupukan berimbang merupakan pemberian sejumlah pupuk yang sesuai dengan kebutuhan tanaman dan kesuburan tanah agar terjadi keseimbangan hara di dalam tanah sehingga tercapai kondisi favorable (kondusif) untuk pertumbuhan tanaman.
 
"Manfaat pemupukan berimbang yaitu meningkatkan produktivitas dan mutu hasil pertanian. Solusi pupuk kimia mahal adalah pupuk organik dan pupuk hayati," imbuhnya.
 
(AHL)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif