Ibukota baru. Foto : Kementerian PUPR.
Ibukota baru. Foto : Kementerian PUPR.

Siapa pun Presidennya, Pembangunan IKN Nusantara Harus Berjalan!

Arif Wicaksono • 16 Agustus 2022 10:55
Jakarta: Proyek Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara tak boleh berhenti demi membangun ketahanan nasional. Proyek IKNS yang sejauh ini masih membutuhkan biaya besar di tengah pandemi covid-19 harus berlanjut, meskipun ada pergantian kepemimpinan agar memberikan pembangunan secara berkelanjutan.
 
"Berangkat dari kenyataan seperti itu, perlu ada pemikiran untuk mengingatkan, serta menunjukkan, peta jalan pembangunan yang lebih dapat diandalkan. Jalan pembangunan yang lebih menjamin ketahanan nasional, dengan kesanggupan untuk merealisasikan visi dan misi Negara Kesatuan Republik Indonesia. Serta, jalan pembangunan yang lebih menjamin kesinambungan pembangunan, tanpa bergantung pada momen elektoral lima tahunan, termasuk di dalamnya pemindahan Ibu Kota Nusantara (IKN), yang tidak boleh terhenti karena adanya pergantian kepemimpinan nasional," kata Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) RI Bambang Soesatyo, dalam pembukaan sidang tahunan MPR, DPR, & DPD dan Pidato Kenegaraan RI, Selasa, 16 Agustus 2022.
 
baca juga:  Hipmi: Transformasi Ekonomi RI Perlu Dukungan Inovasi dan Teknologi

Dia mengatakan, pembangunan IKN merupakan proyek jangka panjang. Guna mewujudkan IKN menjadi kota dunia yang 14 berkelanjutan dengan konsep smart, green, blue city, serta hub bagi perekonomian nasional dan regional, dibutuhkan haluan negara serta konsistensi lintas pemerintahan. Tidak hanya itu, pembangunan IKN diharapkan menjadi katalis, untuk mendorong Indonesia melakukan lompatan teknologi.
 
Sebelumnya, Menteri PPN/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa mengatakan pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) dengan konsep "Kota Dunia untuk Semua" menjadi awal peradaban baru bagi Indonesia.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Dengan nama Nusantara, IKN Republik Indonesia merepresentasikan konsep kesatuan yang mengakomodasi kekayaan kemajemukan Indonesia. Realitas kekayaan kemajemukan Indonesia itu menjadi modal sosial untuk memajukan kesejahteraan rakyat, untuk Indonesia maju, tangguh, dan berkelanjutan,” ujar Suharso dalam keterangan resminya, Jumat, 18 Februari 2022.
 
(SAW)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif