Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Kementan Dedi Nursyamsi. Foto: Medcom.
Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Kementan Dedi Nursyamsi. Foto: Medcom.

Kementan Latih Sejuta Petani Jadi Wirausaha

Ade Hapsari Lestarini • 14 November 2022 18:23
Jakarta: Kementerian Pertanian (Kementan) akan menggenjot wirausaha pertanian untuk memastikan kebutuhan pangan tetap tercukupi. Kementan pun melakukan Sosialisasi Pelatihan Sejuta Petani dan Penyuluh Volume 4.
 
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengatakan peran pertanian sangat penting belakang ini. Apalagi, di tengah sejumlah krisis yang terjadi secara global.
 
"Peran pertanian sangat penting, yaitu sebagai penyangga kecukupan pangan. Apalagi, saat ini terjadi kelangkaan pangan. Krisis ini bersifat global yang disebabkan oleh pandemi covid-19, climate change, dan perang Rusia-Ukraina, dan kondisi ini diperkirakan lebih buruk di 2023," katanya, Senin, 14 November 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Saat sosialisasi, Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Kementan Dedi Nursyamsi mengatakan Indonesia patut bersyukur tidak mengalami kekurangan pangan. Bahkan akhir tahun ini diperkirakan masih mengalami surplus beras.
 
"Namun, tetap perlu diperhatikan distribusi dan aksesibilitas pangan serta diversifikasi pangan dan substitusi impor. Mengingat sektor pertanian adalah salah satu sektor penyangga selama pandemi covid-19 dan menjadi sandaran tenaga kerja terbesar dibanding sektor lainnya, sudah seharusnya pertanian didorong untuk menjadi pilar utama perekonomian Indonesia," jelasnya.
 
Dia menjelaskan, pertanian harus mampu mencukupi kebutuhan barang sekaligus jasa yang terkait. Serta untuk memajukan pertanian, khususnya meningkatkan kesejahteraan petani, peningkatan produksi dan produktivitas di subsektor budi daya saja tidak cukup.
 
Baca juga: FAO akan Luncurkan Sistem Pangan Berkelanjutan

"Perlu diterapkan integrasi yang menyeluruh dari hulu sampai hilir, dari budi daya sampai pemasaran serta dukungan dari sektor di luar pertanian. Integrasi ini dimungkinkan terwujud dalam agribisnis modern," ujarnya.
 
Di sisi lain, penumbuhan wirausaha perlu terus didorong, terlebih bila dikaitkan dengan rasio kewirausahaan Indonesia yang pada 2022 baru mencapai 3,47 persen, jauh di bawah negara maju yang kategori rasio kewirausahaan minimal 12 persen dari populasi.
 
"Nilai ini menempatkan Indonesia pada peringkat 75 dari 137 dengan indeks kewirausahaan mencapai 26 persen. Sebagai perbandingan rasio kewiraushaan Singapura 8,76 persen, Thailand 4,26 persen, dan Malaysia 3,74 persen. Untuk itu, para pemuda didorong untuk pendirian usaha pertanian yang antara lain dalam bentuk women entrepreneurship, green economy, dan digital economy,” ujarnya.
 
Dedi menambahkan, diperlukan pembekalan dalam bentuk pelatihan kewirausahaan yang juga diharapkan dapat meningkatkan motivasi berwirausaha.
 
"Oleh sebab itu, Pusat Pelatihan Pertanian melalui Balai Besar Pelatihan Pertanian Binuang menyelenggarakan Pelatihan Sejuta Petani dan Penyuluh Volume 4 Tahun 2022 dengan tema Wirausaha Pertanian," pungkasnya.
 
(AHL)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif