Ilustrasi Pelita Air. Foto: dok Pelita Air.
Ilustrasi Pelita Air. Foto: dok Pelita Air.

Pelita Air Siap Meluncur 2022

Antara • 09 Februari 2022 20:38
Jakarta: Direktur Utama PT Aviasi Pariwisata Indonesia atau InJourney (Persero) Dony Oskaria mengatakan maskapai Pelita Air akan diluncurkan pada 2022 dengan kategori layanan penerbangan standar menengah (medium services).
 
"Kita harapkan ini akan mengisi kekosongan jumlah airlines atau jumlah pesawat yang akan menghubungkan (membangun konektivitas) Indonesia pascapandemi covid-19 (yang membuat banyak maskapai) mengalami turbulensi," ujarnya dalam Rapat Kerja Nasional II Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI), dilansir Antara, Rabu, 9 Februari 2022.
 
Dengan kehadiran Pelita Air, diharapkan pula tidak mengganggu jumlah traffic/lalu lintas penerbangan, konektivitas, dan dunia pariwisata Indonesia.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Dalam program strategi InJourney 2022-2024, peluncuran Pelita Air masuk ke dalam salah satu sub klaster dan menjadi inisiatif kunci perusahaan BUMN tersebut.
 
Selain meluncurkan Pelita Air, ia menyatakan pemerintah juga akan melakukan proses restrukturisasi bandara yang difokuskan menjadi services company (perusahaan yang berorientasi pelayanan). Hal itu ditujukan agar Indonesia mempunyai pengelola bandara kelas dunia.
 
"Jadi sebagai company (perusahaan) yang berbasis layanan, kita mendorong kualitas layanan bandara," kata Dony.
 
Pihaknya juga akan melakukan proses perbaikan retail bandara antara lain terkait tenant mix (bauran usaha untuk meningkatkan performance/kinerja gedung serta masing-masing tenant) dan jumlah traffic penumpang.
 
Hal ini diharapkan dapat menjadikan bandara tidak hanya sebagai terminal untuk keberangkatan dan kedatangan, namun juga menjadi sebuah destinasi yang memiliki daya tarik sehingga membuat siapa saja betah bertransaksi di bandara.
 
"Khusus Bandara Internasional Ngurah Rai di Bali, akan dilakukan proses perubahan untuk menyambut (Konferensi Tingkat Tinggi/KTT) G20 dengan lebih menonjolkan kesan keindonesiaan," ungkap dia.
 
Pada Kamis, 13 Januari lalu, Presiden Joko Widodo meluncurkan pembentukan PT Aviasi Pariwisata Indonesia (Persero) atau InJourney sebagai induk Holding BUMN Aviasi dan Pariwisata.
 
InJourney merupakan megaekosistem karena terdapat berbagai sektor saling berhubungan dalam satu ekosistem yang terdiri dari antara lain maskapai pelat merah, perhotelan, hingga BUMN aviasi.
 
(AHL)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif