Ilustrasi BBM bersubsidi. Foto : MI/Panca Syaukarni.
Ilustrasi BBM bersubsidi. Foto : MI/Panca Syaukarni.

BPH Migas Ingatkan SPBU Segera Pasang Digitalisasi Nozzle

Ekonomi bbm subsidi bph migas
Antara • 30 Juli 2020 10:45
Pontianak: Kepala BPH Migas M Fransrullah Asa mengingatkan kepada semua SPBU dan penyalur BBM bersubsidi yang ada di Kalbar agar segera menggunakan Digitalisasi Nozzle untuk mencegah penyimpangan dalam penyaluran BBM bersubsidi.
 
"Ini sudah kita instruksikan kepada seluruh SPBU dan penyalur BBM bersubsidi agar bisa menggunakan digitalisasi nozzle. Jadi kita nanti minta kepada ADG, EDC bahkan memasang CCTV di setiap SPBU agar nomor kendaraan bisa terekam," kata Fransrullah dikutip dari Antara, Kamis, 30 Juli 2020.
 
Dia menegaskan selain menerapkan aturan digitalisasi nozzle, pihaknya juga akan melakukan pembatasan penggunaan BMM setiap kendaraan.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Pemasangan digitalisasi nozzle ditargetkan pada 5.518 SPBU di seluruh Indonesia. Hingga 10 Februari lalu, 4.062 SPBU sudah terpasang Automatic Tabk Gauge (ATG), 2.919 SPBU sudah terpasang electronic data capture (EDC), dan 1.138 SPBU telah mampu mencatat nomor polisi secara manual menggunakan EDC.
 
"Peraturan ini dikeluarkan lantaran BPH Migas akui sering kali terjadi penyimpangan penyaluran BBM Subsidi baik itu jenis premium maupun solar. Hal ini kita lakukan karena selama ini, walau sudah dilakukan penindakan, namun penyimpangan terus terjadi," tuturnya.
 
Untuk menerapkan dua aturan baru tersebut, BPH Migas telah melakukan MoU dengan Kapolri dan BIN untuk mengawasi penyaluran BMM Subsidi ini.
 
"Kalau ada yang menemukan penyimpangan di lapangan silahkan laporkan ke kami. Termasuk jika itu melibatkan oknum aparat, karena penyelewengan BBM bersubsidi memang harus ditindak tegas," katanya.

 

(SAW)


FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif