Mendes PDTT Abdul Halim Iskandar. FOTO: Dok. Humas Kemendes PDTT
Mendes PDTT Abdul Halim Iskandar. FOTO: Dok. Humas Kemendes PDTT

Mendes PDTT Dorong Pemulihan Ekonomi Nasional via Pemberdayaan BUMDes

Ekonomi Ekonomi Indonesia bumdes Kemendes PDTT Pemulihan Ekonomi Nasional
Antara • 04 September 2021 10:50
Mojokerto: Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Abdul Halim Iskandar mendorong Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) level desa melalui pemberdayaan BUMDesa. BUMDesa menjadi salah satu ujung tombak paling penting dan untuk merealisasikan hal tersebut.
 
Salah satunya, lanjutnya, melalui Pertashop yang bekerja sama dengan Pertamina. Pada masa pandemi covid-19, tambahnya, perdagangan dan perekonomian terpuruk. Ini tidak hanya di Indonesia, namun juga di seluruh dunia.
 
"Nah, kita berusaha bangkit dengan PEN. Paling cepat, kita bisa lakukan itu melalui desa. Salah satu ujung tombak pemulihan PEN level desa adalah BUMDes," katanya, di sela meninjau langsung lokasi usaha Pertashop BUMDes Berkah Asri Desa Padangsari, Kecamatan Jatirejo, Mojokerto, Jatim, dilansir dari Antara, Sabtu, 4 September 2021.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Ia mengatakan, bahwa kedatangannya kali ini merupakan usaha untuk mendorong pemulihan ekonomi nasional level desa. "Itu bisa kita implementasikan salah satunya melalui Pertashop ini. Jadi, Kami mau uji petik, dan melakukan percepatannya," kata Mendes.
 
Kades Padangsari Kecamatan Jatirejo Bahaudin mengaku sejauh ini ada beberapa kendala yang masih terjadi pada pengelolaan Pertashop BUMDesa Padangsari. Beberapa di antaranya adalah pengiriman logistik BBM yang kadang telat, serta keinginan untuk memiliki alat modular secara mandiri yang bernilai sekitar Rp250 juta.
 
"Kendala saat ini adalah pengiriman yang terkadang ada telatnya. Kami pesan sekitar 1.000 liter, dan itu juga harus inden. Modular Pertashop ini kapasitasnya menampung sekitar 3.000 liter. Kami ingin juga suatu saat nanti bisa mandiri untuk modular itu, agar laba kami juga bisa full. Modularnya sekitar Rp250 juta. Harapannya agar ini bisa diberikan solusi," katanya.
 
Sementara itu, Wakil Bupati Muhammad Albarraa meyakini BUMDesa ini akan membawa kemanfaatan berlanjut bagi warga masyarakat jika mampu dikelola dengan baik.
 
"BUMDes ini kan padat karya, tenaganya juga menyerap dari masyarakat desa. Jika berjalan baik, InsyaAllah akan meningkatkan kesejahteraan warga. Untuk Pertashop, Kemendesa dan Pertamina sudah ada komitmen memperbaiki MoU, supaya nanti tidak merugikan masyarakat. Laba yang diterima BUMDesa juga bisa penuh nantinya," pungkasnya.
 
 
 
(ABD)


LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif