Ilustrasi pemudik yang menggunakan jasa angkutan kereta api. Foto: dok MI/Susanto.
Ilustrasi pemudik yang menggunakan jasa angkutan kereta api. Foto: dok MI/Susanto.

KAI Angkut 4,39 Juta Penumpang selama Masa Lebaran 2022

Ekonomi kereta api PT KAI arus balik Kereta Api Jarak Jauh Lebaran 2022 Mudik Lebaran 2022 Info Mudik
Antara • 14 Mei 2022 14:42
Jakarta: PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI melayani 4,39 juta penumpang selama 22 hari masa angkutan Lebaran 2022 sejak 22 April atau H-10 hingga 13 Mei atau H+10.
 
"Banyaknya pelanggan pada Lebaran 2022 ini merupakan capaian yang luar biasa. Angka tersebut juga sudah mendekati pencapaian volume pelanggan di 2019, sehingga kita mempunyai optimisme untuk mengoptimalkan pelayanan di 2022," kata Direktur Utama KAI Didiek Hartantyo dalam keterangan resminya, Sabtu, 14 Mei 2022.
 
Didiek menjelaskan total 4,39 juta penumpang KA itu terdiri atas 2.557.130 pelanggan KA jarak jauh dengan okupansi 95 persen dari total kapasitas tempat duduk yang disediakan dan KA lokal sebanyak 1.830.904 pelanggan.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Ia menyampaikan, jumlah ini mencapai 139 persen jika dibandingkan dengan program yang telah ditetapkan sebanyak 3,15 juta penumpang.
 
Jumlah tersebut juga mencapai 64 persen jika dibandingkan dengan total pelanggan pada Lebaran sebelum pandemi pada 2019, yaitu sebanyak 6,84 juta pelanggan.
 
Selama Lebaran 2022, KAI mengoperasikan 4.714 KA jarak jauh atau rata-rata 214 KA per hari dengan ketepatan waktu mencapai 99 persen.
 
Lanjut dia, puncak arus mudik terjadi pada H-2 atau Sabtu, 30 April 2022, sebanyak 208.092 pelanggan. Adapun puncak arus balik terjadi pada H+1 atau Rabu, 4 Mei 2022, sebanyak 283.736 pelanggan.
 
Sementara untuk rute favorit pelanggan diantaranya Jakarta-Yogyakarta, Jakarta-Purwokerto, Jakarta-Semarang, Jakarta-Bandung, Jakarta-Surabaya, dan Bandung-Yogyakarta.
 
Didiek menegaskan pada penyelenggaraan angkutan Lebaran ini, KAI tetap konsisten menerapkan protokol kesehatan yang telah ditetapkan pemerintah.
 
"Selama periode Lebaran, sebanyak 840 pelanggan ditolak keberangkatannya karena belum divaksin, sakit, reaktif, dan tidak melengkapi persyaratan," ujarnya.
 
Didiek menambahkan selama masa Lebaran, perjalanan kereta api berjalan lancar dari keberangkatan menuju kedatangan berkat kolaborasi dengan seluruh pemangku kepentingan untuk terus meningkatkan keselamatan perjalanan kereta api.
 
"KAI akan terus mengembangkan layanan agar kereta api bisa memenuhi kebutuhan masyarakat dalam bermobilitas," ujarnya.

 
(HUS)


LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif