Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita. Foto: Dok. Kemenperin
Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita. Foto: Dok. Kemenperin

Dorong Industri Dalam Negeri, Menperin: Tugas Pemerintah Mengawal hingga Ciptakan Market

Ekonomi Produk Dalam Negeri Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) Kementerian Perindustrian GeNose UGM
Antara • 20 Mei 2021 09:18
Jakarta: Kementerian Perindustrian (Kemenperin) mendorong inovasi produk industri dalam negeri dioptimalkan, baik dari sisi produktivitas maupun pemasarannya untuk mendorong program Peningkatan Penggunaan Produksi Dalam Negeri (P3DN) dan substitusi impor.
 
"Jadi, tugas pemerintah itu selain mengawal produknya sampai jadi, termasuk mulai dari proses dan rekayasanya, juga dapat menciptakan market-nya," kata Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita seusai mendampingi Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan saat mengunjungi PT Yogya Presisi Teknikatama Industri (PT. YPTI) di Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, dilansir Antara, Kamis, 20 Mei 2021.
 
Ia menjelaskan optimalisasi penggunaan produk industri dalam negeri bisa dimulai dari anggaran belanja kementerian dan lembaga.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Selain itu, kami juga membuka fasilitasi sertifikasi Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) untuk memberikan kepastian legalitas terkait kandungan nilai produk dalam negeri," lanjut Agus.
 
Agus memberikan apresiasi kepada komitmen PT YPTI yang mendukung program P3DN. PT YPTI selaku perusahaan manufaktur yang berdiri sejak 1999 ini telah mengimplementasikan program P3DN dengan mengembangkan welcab (alat bantu disabilitas) Toyota Sienta, komponen pembangkit listrik, alat kesehatan (ventilator dan GeNose C19), mesin perkakas (CNC Milling), serta alat peraga pendidikan untuk sekolah vokasi.
 
"Untuk GeNose, misalnya, kami percaya bahwa semakin lama akan semakin akurat. Maka terus disempurnakan," ujarnya.
 
Pengembangan alat pendeteksi virus covid-19 ini bekerja sama dengan Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. PT. YPTI berperan pada produksi komponen mekanik dan plastik pada GeNose C19.
 
Pihaknya aktif memberikan pendampingan kepada industri dalam negeri untuk meningkatkan kualitas dan daya saing produknya sehingga kompetitif di pasar domestik dan ekspor. Contohnya untuk pengembangan produk GeNose C19, Kemenperin mendorong penggunaannya tidak hanya untuk sektor transportasi saja, tetapi juga dunia pendidikan.
 
“Kami akan menyampaikan kepada Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi, agar produk GeNose ini bisa dimanfaatkan untuk memeriksa para murid-murid atau guru-guru di sekolah,” lanjutnya.
 
Sebelumnya, PT. YPTI juga telah melakukan penandatangan nota kesepahaman kerja sama dalam rangka mendorong pengembangan industri kedirgantaraan dan alat kesehatan dengan perusahaan asal Jerman, Toolcraft AG pada acara Hannover Messe 2021. Kerja sama ini didasari oleh upaya Indonesia mengembangkan pesawat terbang N219.
 
Beberapa komponen untuk N219 diproduksi di dalam negeri, sehingga dengan adanya kerja sama tersebut diharapkan dapat meningkatkan nilai TKDN industri kedirgantaraan yang saat ini hampir mencapai 40 persen.
 
“Keberadaan industri dalam negeri memerlukan dukungan dari semua pihak, baik itu pemerintah pusat, pemerintah daerah, pelaku industri (industri besar dan IKM), asosiasi/ lembaga terkait serta masyarakat. Dukungan dapat diberikan dengan mencintai, membeli, dan memakai produk dalam negeri," kata Agus.
 
Managing Director PT YPTI Petrus Tedja Hapsoro mengemukakan selama pandemi covid-19, aktivitas perusahaannya tidak terdampak signfikan. PT YPTI berupaya mempertahankan para karyawannya tetap bisa bekerja atau tidak ada PHK.
 
“Kami punya dua bisnis untuk mendukung sektor otomotif, yakni lini produksi dan alat cetakan untuk komponen. Meskipun produksi mengalami penurunan, tetapi untuk pekerjaan di bagian cetakan justru naik karena perusahaan otomotif ada yang mengembangkan model baru,” ungkapnya.
 
PT YPTI juga mendukung produksi alat kesehatan. “Untuk produk ventilator, kami sedang menunggu izin edar dari Kementerian Kesehatan," ujar Petrus.
 
(DEV)


LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif