Ilustrasi. FOTO: MI/ANGGA YUNIAR.
Ilustrasi. FOTO: MI/ANGGA YUNIAR.

KAI Catat 48,9% Pemesanan Tiket Lebaran Lewat Aplikasi KAI Access

Eko Nordiansyah • 24 Mei 2022 21:30
Jakarta: PT KAI (Persero) mencatat transaksi pembelian tiket KA Jarak Jauh dan Lokal yang berangkat pada masa angkutan Lebaran, 22 April sampai dengan 13 Mei 2022, didominasi dilakukan melalui KAI Access. KAI menilai para pelanggan sangat antusias melakukan transaksi menggunakan aplikasi KAI Access pada masa angkutan Lebaran yang lalu.
 
Jika dirinci, sebanyak 48,9 persen atau 855.322 transaksi melalui KAI Access, 37,9 persen atau 662.191 transaksi melalui channel eksternal, 9,4 persen atau 164.268 transaksi melalui loket, 3,5 persen atau 60.926 transaksi melalui website KAI; 0,1 persen atau 2.391 transaksi melalui Contact Center KAI; dan 0,1 persen atau 1.216 transaksi melalui vending machine.
 
"KAI mengucapkan terima kasih atas antusiasme masyarakat untuk melakukan pembelian tiket di masa angkutan Lebaran 2022 menggunakan aplikasi andalan dari KAI yaitu KAI Access. Melalui aplikasi KAI Access pula, KAI mendukung program pemerintah mengurangi penjualan secara fisik di tengah pandemi dan pembayaran secara nontunai," kata VP Public Relations KAI Joni Martinus dalam keterangan tertulis, Selasa, 24 Mei 2022.
 
Masyarakat yang belum memiliki aplikasi KAI Access dapat mengunduhnya di Google Play maupun App Store. Keunggulan KAI Access adalah tak hanya dapat melayani pemesanan tiket kereta api, namun juga terdapat layanan first mile dan last mile, perubahan jadwal dan pembatalan tiket, pemesanan dan informasi dari layanan KAI Group, dan lainnya.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Berbagai keunggulan KAI Access di atas mampu menarik minat masyarakat lebih banyak untuk menginstal aplikasi andalan KAI tersebut, khususnya menyambut momen angkutan Lebaran 2022. Tercatat pada 20 Mei 2022, pengguna KAI Access sebanyak 7.524.765 pengguna, naik 14,6 persen dibanding Februari 2022 yaitu sebanyak 6.564.940 pengguna.
 
KAI Access memiliki KAIPay yang merupakan dompet digital untuk pembayaran berbagai transaksi di KAI Access. Tak hanya dapat digunakan untuk membayar tiket kereta api, KAIPay juga dapat digunakan untuk membayar layanan first mile dan last mile, dan berbagai produk dan jasa yang tersedia diaplikasi KAI Access. Tercatat sebanyak 25.529 transaksi pembelian KA Jarak Jauh dilakukan melalui KAIPay.
 
Pada periode angkutan Lebaran, jumlah transaksi pengguna layanan first mile dan last mile di KAI Access juga cukup banyak hampir 1.000 transaksi. Transaksi menggunakan taksi Bluebird terdapat sebanyak 931 transaksi serta Bus DAMRI sebanyak 44 transaksi. Integrasi antarmoda pada aplikasi KAI Access ini merupakan bentuk peningkatan pelayanan kepada pelanggan melalui kemudahan memesan tiket taksi Blue Bird dan Bus DAMRI pada satu aplikasi.
 
Untuk mengajak masyarakat naik kereta api pada masa mudik Lebaran 2022, KAI juga menggelar KAI Access Ramadan Festive 2022, dimana masyarakat dapat membeli lebih dari 6.000 tiket kereta api dengan dengan potongan harga khusus. Total tiket yang terjual pada program tersebut yaitu sebanyak 6.815 tiket yang terjual untuk masyarakat keberangkatan masa angkutan lebaran.
 
Fitur unggulan lainnya dari KAI Access yaitu pelanggan dapat melakukan proses perubahan jadwal dan pembatalan tiket secara online. Pelanggan yang melakukan perubahan jadwal melalui KAI Access pada masa angkutan lebaran yaitu sebanyak 69.779 pelanggan atau 69,7 persen dari total pelanggan yang melakukan perubahan jadwal yaitu 100.100 pelanggan.
 
Adapun pelanggan yang melakukan pembatalan tiket melalui KAI Access pada periode tersebut yaitu sebanyak 106.215 pelanggan atau 61,7 persen dari total pelanggan yang melakukan pembatalan yaitu 172.110 pelanggan.
 
"KAI akan terus memperkaya aplikasi KAI Access dengan berbagai fitur yang berguna bagi pelanggan sebagai bagian dari transformasi digital KAI. Melalui layanan yang serba digital, maka pelanggan semakin mudah dan praktis. Kami harap KAI Access terus diminati oleh masyarakat terutama milenial dalam menggunakan layanan kereta api," tutup Joni.
 
(HUS)


LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif