Ilustrasi. Foto: MI/Adi Kristiadi.
Ilustrasi. Foto: MI/Adi Kristiadi.

Awasi Minyak Goreng Curah, Sosialisasi PeduliLindungi Dioptimalkan

Antara • 26 Juni 2022 18:30
Yogyakarta: Dinas Perdagangan Kota Yogyakarta tetap mengoptimalkan program Simirah untuk mengawasi penjualan minyak goreng curah rakyat sembari melakukan sosialisasi kebijakan baru pembelian komoditas tersebut menggunakan aplikasi PeduliLindungi.
 
"Masa sosialisasi dilakukan dua pekan mulai Senin, 27 Juni 2022. Mudah-mudahan masyarakat bisa menerima perubahan kebijakan ini," kata Kepala Bidang Ketersediaan Pengawasan dan Pengendalian Perdagangan Dinas Perdagangan Kota Yogyakarta Riswanti di Yogyakarta, Minggu, 26 Juni 2022.
 
Berdasarkan kebijakan baru tersebut, setiap konsumen yang ingin membeli minyak goreng curah diminta untuk menggunakan aplikasi PeduliLindungi. Apabila tidak memilikinya, konsumen diminta untuk menunjukkan nomor induk kependudukan (NIK) yang tertera di KTP.
 
Menurut dia, penerapan kebijakan baru untuk pembelian minyak goreng curah tidak bisa serta merta langsung diterapkan secara penuh karena dibutuhkan banyak persiapan pendukung.
 
"Implementasinya harus berproses, mulai dari proses registrasi serta kesiapan sarana dan prasarana. Kami berproses saja. Dari informasi yang ada pun, pembelian masih bisa dilakukan menggunakan NIK jika tidak memiliki PeduliLindungi," katanya.
 
Riswanti mengatakan, kebijakan untuk menunjukkan NIK saat pembelian minyak goreng curah sebenarnya juga sudah diterapkan saat ini melalui program Simirah.
 
Setiap konsumen hanya dapat membeli minyak goreng maksimal 10 liter per hari. "Satu NIK hanya dapat membeli maksimal 10 liter minyak goreng per hari," katanya.
 
Ia pun memastikan stok dan harga minyak goreng di Kota Yogyakarta dalam jumlah aman dan memenuhi kebutuhan masyarakat sehingga konsumen tidak perlu khawatir tidak mendapat komoditas yang dibutuhkan.
 
Berdasarkan data harga pangan di aplikasi Jogja Smart Service (JSS), harga rata-rata minyak goreng curah di pasar tradisional Kota Yogyakarta Rp15.500 per kilogram.
 
Sebelumnya, Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan mengatakan akan melakukan sosialisasi penggunaan PeduliLindungi untuk pembelian MGCR mulai besok selama dua pekan.
 
Jika belum memiliki PeduliLindungi, masyarakat bisa menggunakan NIK atau KTP untuk membeli MGCR sesuai harga eceran tertinggi yaitu Rp14 ribu per liter atau Rp15 ribu per kilogram.
 
Penggunaan PeduliLindungi diharapkan dapat membantu pengawasan penjualan minyak goreng curah serta mengantisipasi potensi penyelewengan karena bisa menyebabkan kelangkaan atau kenaikan harga.
 
(HUS)


LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif