Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir. Foto : MI.
Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir. Foto : MI.

BUMN Siap Berinvestasi ke Merek Lokal

Antara • 09 April 2022 14:40
Jakarta: Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengungkapkan BUMN siap berinvestasi kepada merek-merek lokal agar merek tersebut bisa naik kelas.
 
"Karena itu kita juga siap ada investasi kepada merek-merek lokal agar brand-brand tersebut bisa naik kelas," ujar Erick Thohir dikutip dari Antara, Sabtu, 9 April 2022.
 
Menurut dia, pihaknya melakukan investasi kepada brand-brand lokal karena produk dalam e-commerce tidak semuanya merupakan produk asing.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Karena itu kemarin bapak Presiden RI Joko Widodo menekankan  Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) lokal sampai dengan 40 persen," kata Erick.
 
Erick Thohir juga menyampaikan bahwa Kementerian BUMN sendiri sudah menghadirkan Sarinah sebagai etalase bagi produk-produk karya anak bangsa.
 
"Kita juga sudah membuat etalase bagi brand-brand lokal yakni Sarinah. Sarinah yang dulu merupakan sejarah hampir terlupakan, sekarang kita bangunkan dari tidur di mana Sarinah sebagai etalase bagi produk-produk lokal," katanya.
 
Menurut dia, ini yang namanya ekosistem di mana ekosistem bisa terjadi kalau semua pemangku kepentingan, pengambil kebijakan, dan tentu generasi muda mengambil perannya.
 
"Kita punya hal yang sudah kita miliki yakni gotong royong. Kita sudah punya fondasi itu, jadi bukan fondasi atau kepercayaan baru. Kita sudah memilikinya dalam budaya kita," kata dia.
 
Sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir mendorong investasi terhadap merek atau brand lokal karya anak-anak muda Indonesia.
 
Dia menambahkan bahwa pihaknya juga meluncurkan Sembrani Fund supaya merek-merek lokal ini ada yang investasi. Selain  Merah Putih Fund yang investasi di startup-startup. dan Sarinah akan membuatkan etalase bagi merek-merek lokal tersebut.
 
Erick berharap ini menjadi ekosistem, karena tidak mungkin merek-merek lokal karya anak muda Indonesia bisa berjalan dengan sendiri-sendiri. Justru dengan bergabung menjadi satu kesatuan ekosistem maka bisa mendorong  brand lokal Indonesia.
 
(SAW)


LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif