Ilustrasi produksi gula. Foto : MI/Fransisco Gani.
Ilustrasi produksi gula. Foto : MI/Fransisco Gani.

Tekan Impor, Pemerintah Perlu Arahkan Produksi Gula Sesuai Target

Antara • 20 Mei 2022 20:30
Jakarta: Anggota DPR Komisi IV Andi Akmal Pasluddin meminta pemerintah dapat mengarahkan produksi gula mencapai target sehingga bisa menekan importasi, terutama memasuki musim giling tebu oleh berbagai pabrik gula di Tanah Air saat ini.
 
"Saya harap musim giling di berbagai pabrik gula mulai Mei ini dapat meningkatkan cadangan gula nasional secara signifikan sehingga di kemudian hari dapat menekan angka importasi," kata Akmal dalam keterangan tertulisnya, Jumat, 20 Mei 2022.
 
Ia mengingatkan, dengan kondisi goncangnya perekonomian di berbagai negara, yang membuat tidak kondusifnya situasi perekonomian global, memaksa setiap negara untuk dapat memenuhi kebutuhan pangannya dari produksi dalam negeri.
 
Akmal mengatakan, pada 2022 pemerintah mengalokasikan importasi ke perusahaan negara bidang pergulaan sebesar 250 ribu ton dengan rincian 150 ribu ton gula kristal putih (GKP) serta 100 ribu ton raw sugar.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Sedangkan pada awal Februari 2022, lanjutnya, holding pabrik gula milik BUMN, PT Perkebunan Nusantara (PTPN) mengimpor sebanyak 25 ribu ton gula mentah (raw sugar).
 
Politisi PKS ini mengatakan, industri pergulaan nasional akan lebih kompetitif bila pemerintah memberikan dukungan penuh pada proses produksi gula, baik untuk keperluan industri maupun untuk konsumsi rumah tangga.
 
Sebelumnya, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir meminta PT Perkebunan Nusantara (PTPN) mampu mewujudkan swasembada gula pasir putih pada 2024.
 
"Saya sudah diskusi dengan jajaran Direksi PTPN Holding untuk bisa mewujudkan swasembada gula putih konsumsi pada 2024, dan manajemen menyatakan sanggup. Kami yakin bisa terjadi karena potensi ini sangat besar," ujar Erick Thohir, di Bandarlampung, Lampung, Selasa, 10 Mei 2022.
 
Dengan adanya potensi tersebut maka telah ditugaskan kepada PTPN untuk melibatkan petani tebu guna mewujudkan swasembada gula pasir. Keterlibatan petani tebu dalam mewujudkan swasembada gula putih akan dilakukan dengan menggunakan pola kemitraan. Pola itu menjadi pola yang paling menguntungkan petani.
 
Sementara Direktur Utama PTPN Holding, Muhammad Abdul Ghani mengatakan pihaknya siap untuk mewujudkan swasembada gula secara nasional melalui pembentukan perusahaan subholding PT Sinergi Gula Nusantara (SGN) yang akan terfokus mengurus industri gula.
 
"PTPN Grup mengelola lebih dari 50 ribu hektare tanaman tebu di beberapa anak perusahaan. Pada musim giling pada 2022 ini PTPN menargetkan 1,1 juta ton produksi gula konsumsi. Dan secara bertahap kita akan pacu terus sehingga produksi gula konsumsi PTPN VII mampu memenuhi 70 persen kebutuhan nasional," katanya.
 
(HUS)


LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif