Ilustrasi timah - - Foto: dok PT Timah
Ilustrasi timah - - Foto: dok PT Timah

Produksi Bijih Timah Anjlok, Ini Penyebabnya

Antara • 15 Maret 2022 16:23
Pangkalpinang: Produksi bijih timah PT Timah Tbk anjlok 15.087 ton atau hanya 24.670 ton dari tahun sebelumnya yang mencapai 39.757 ton. Penurunan produksi tersebut disebabkan oleh pandemi covid-19.
 
"Dampak pandemi covid-19 ini tidak dapat dipungkiri yang memengaruhi kinerja produksi perseroan tahun lalu mengalami penurunan," kata Sekretaris Perusahaan PT Timah Tbk Abdullah Umar, Selasa, 15 Maret 2022.
 
Ia menjelaskan, produksi bijih timah PT Timah 2021 sebesar 24.670 ton Sn tersebut berasal dari penambangan darat 46 persen dan penambangan bijih timah di laut 54 yang tersebar di wilayah operasional perusahaan Provinsi Kepulauan Bangka Belitung dan Kepulauan Riau.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Untuk keberlangsungan perseroan, PT Timah Tbk konsisten melakukan eksplorasi untuk meningkatkan cadangan timah," ujar dia.
 
Adapun produksi logam 2021 mencapai 26.465 metrik ton atau turun dari 2020 mencapai 45.698 metrik ton. Dengan rata-rata harga jual logam timah melesat 89 persen menjadi USD32.619.
 
"Perseroan membukukan penjualan logam timah sebesar 26.602 metrik ton turun dari tahun sebelumnya sebesar 55.782 metrik ton," terang dia.
 
Menurut dia, PT Timah Tbk juga sedang membangun smelter peleburan berteknologi Ausmelt yang diyakini akan meningkatkan produksi perusahaan lantaran dapat mengolah timah kadar rendah.

 
"Pemanfaatan teknologi Ausmelt yang akan beroperasi di semester kedua tahun ini diharapkan mampu menekan biaya produksi pembuatan logam timah, sehingga profitabilitas perseroan akan semakin cemerlang di tengah iklim usaha yang kompetitif," pungkas dia.
 
(Des)


LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif