Ilustrasi pariwisata Bali. Foto: dok MI.
Ilustrasi pariwisata Bali. Foto: dok MI.

Tak hanya Pariwisata, Desa Adat Penglipuran Bali Bisa Gali Potensi Ekonomi Lain

Eko Nordiansyah • 17 Agustus 2022 11:51
Jakarta: Desa Adat Penglipuran Bali mulai bangkit dari dampak pandemi covid-19 dengan melakukan penguatan perekonomian desa adat. Namun tak hanya mengandalkan sektor pariwisata, Desa Adat Penglipuran Bali dinilai bisa menggali berbagai potensi ekonomi lainnya.
 
Tim Pengajar Hukum Adat FHUI Sofyan Pulungan mengatakan, sektor pariwisata telah memberikan konstribusi pendapatan ekonomi terbesar bagi perekonomian Desa Adat Penglipuran selama ini. Sektor pariwisata yang dikelola secara langsung melalui Badan Pengelola Desa Wisata Penglipuran dengan melibatkan partisipasi masyarakat desa adat.
 
"Sektor pariwisata yang menjadi tulang punggung perekonomian Desa Adat Penglipuran tetap dilestarikan, namun menggali potensi ekonomi desa lainnya merupakan suatu bagian ikhtiar mengambil hikmah dan makna dari peristiwa pandemi covid-19," ujarnya kepada wartawan, Rabu, 17 Agustus 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Ia menyebut, berkurangnya pendapatan dari sektor pariwisata telah berdampak secara langsung bagi ekonomi rumah tangga secara signifikan. Ibu-ibu di Desa Adat Penglipuran terpaksa menunda pengeluaran rumah tangga di luar untuk biaya konsumsi, termasuk mencari penghasilan tambahan dari sektor lain.
 
Sofyan menyatakan, sejarah hukum adat Bali, sebenarnya jati diri masyarakat Bali sangat dekat dengan budaya pertanian. Budaya pertanian ini tercermin dalam filosofi kehidupan krama Bali Tri Hita Karana yang sejalan dengan tatanan musim layaknya siklus pertanian. 
 
"Oleh karena itu, pertanian di Bali sudah menjadi pencaharian utama jauh sebelum berkembangnya sektor pariwisata. Kami menyarankan agar Desa Adat Penglipuran juga mengembangkan sektor pertanian yang nantinya bisa disandingkan dengan sektor pariwisata," ungkapnya.
 
Baca juga: Pemulihan Pariwisata Bisa Bangkitkan Perekonomian Bali

Sofyan melihat ada potensi ekonomi Desa Adat Penglipuran di sektor pertanian yang bisa dikembangkan karena iklim dan kesuburan tanah yang sangat baik. Selain itu, kebun bambu yang sangat luas di Desa Adat Penglipuran bisa dikelola menjadi berbagai produk kerajinan. 
 
"Pengembangan sektor pertanian ini diharapkan menjadi penopang ekonomi Desa Adat Penglipuran bila kondisi seperti pandemi terjadi kembali," lanjut dia.
 
Ketua Desa Adat Penglipuran I Wayan Budiarta menyambut, baik kegiatan pengabdian masyarakat oleh Tim Pengajar Hukum Adat FHUI. Ia juga sepakat, upaya untuk menggali potensi ekonomi Desa Adat Penglipuran di luar sektor pariwisata dalam rangka penguatan ekonomi Desa Adat Penglipuran. 
 
"Selama pandemi kami juga telah mengembangkan kebun bunga dan tanaman hias dengan nama Gesing Sari Nursery. Kebun bunga ini tidak hanya menyerap tenaga kerja lokal namun juga memberikan pendapat baru bagi Desa Adat Penglipuran," ujarnya.
 
(END)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif