Ilustrasi Pupuk. Foto : MI.
Ilustrasi Pupuk. Foto : MI.

Pengusaha Pupuk Organik di Tanah Datar Kesulitan Pasarkan Produk

Ekonomi pupuk sumatera barat
Antara • 06 Oktober 2020 12:51
Batusangkar: Pengusaha pupuk organik di Kabupaten Tanah Datar, Sumatra Barat kesulitan memasarkan produknya, sehingga pupuk banyak menumpuk di gudang.
 
Seorang pengusaha pupuk organik, Afrizal di Nagari Tanjung Alam, Kecamatan Tanjung Baru, Tanah Datar, Sumbar, mengatakan sebagian besar pupuk itu menumpuk karena petani setempat belum banyak menggunakan pupuk organik.
 
"Akibatnya, pupuk organik hasil buatan kami tidak terlalu laku di pasaran karena banyak petani enggan menggunakan dan tetap memilih menggunakan pupuk anorganik," katanya dikutip dari Antara, Selasa, 6 Oktober 2020.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Padahal menurutnya pupuk organik yang diolah dari bahan utama kotoran sapi tersebut lebih ramah lingkungan dan dapat diproduksi dengan biaya murah.
 
Ia berharap pihak terkait membantu memasarkan pupuk tersebut, salah satunya dengan mengimbau para petani atau kelompok tani menggunakan pupuk alami tersebut.
 
Ia mengaku semenjak 2010 hingga 2016 pupuk kompos buatannya telah memenuhi permintaan konsumen dari sejumlah daerah di Sumatra Barat.
 
Bahkan, pupuk organik itu dikirim ke berbagai daerah di Kabupaten Agam dan Kota Bukittinggi, Kabupaten Limapuluh Kota, dan Kota Payakumbuh, dan untuk Kabupaten Tanah Datar sendiri.
 
Pupuk itu dibeli oleh dinas-dinas terkait dan ditenderkan melalui perusahaan untuk dibagikan kepada kelompok-kelompok tani, pupuk itu dikhususkan untuk tanaman padi.
 
Setidaknya, sudah ada sekitar 12 perusahaan yang sudah menjalin kerja sama dengan usaha pupuk kelompok tani keluarga sepakat itu.
 
Namun, semenjak berakhirnya kerja sama terjadi penurunan pembeli pupuk organik, terutama dua tahun belakangan yang bisa dikatakan nihil pembeli dalam jumlah besar.
 
Ia mengatakan terhentinya kerja sama dengan dinas-dinas terkait untuk menyuplai pupuk organik bagi para petani dikarenakan pengurangan anggaran di sektor tersebut.
 
"Berdasarkan informasi yang kami dapat dari dinas pertanian, dana untuk bidang pertanian, perkebunan, peternakan, dan perikanan dikurangi sehingga penyediaan pupuk organik bagi petani yang dibeli kepada kami ditiadakan," jelasnya.
 
Ia mengaku saat ini hanya memproduksi pupuk organik sesuai permintaan petani. Kalau ada pesanan baru diproduksi kalau tidak ada pesanan tidak ada produksi.

 
(SAW)


FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif