NEWSTICKER
Staf Khusus Kementerian BUMN Arya Sinulingga. Foto : Medcom.
Staf Khusus Kementerian BUMN Arya Sinulingga. Foto : Medcom.

RNI Kejar Produksi Dua Juta Masker

Ekonomi masker Virus Korona
Antara • 18 Maret 2020 19:24
Jakarta: Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menyampaikan bahwa salah satu BUMN, PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) atau RNI sedang berupaya untuk mengejar memproduksi masker sebanyak dua juta lembar untuk memenuhi kebutuhan di dalam negeri.
 
"Produksi masker sebanyak dua juta itu semuanya oleh RNI. RNI kerja sama dengan pabrikan lokal, jadi RNI order supaya cepat," ujar Staf Khusus Kementerian BUMN Arya Sinulingga dikutip dari Antara, Rabu, 18 Maret 2020.
 
Saat ini, lanjut dia, RNI sedang memesan bahan baku masker dari India, Perancis, dan Tiongkok. Namun, pemesanan bahan baku itu sedikit terkendala karena negara itu sedang menerapkan kebijakan lockdown (menutup kota atau negara).
Click to Expose

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Maka itu, lanjut dia, Kementerian BUMN akan menggunakan skema Government to Government (G2G) dalam rangka memenuhi kebutuhan bahan baku masker di dalam negeri.
 
"Sekarang ini kebutuhan alat kesehatan di mana-mana. Jadi karena kebutuhan di mana-mana hampir semua negara mencari, akhirnya kami akan negosiasi G2G. Jadi kami BUMN sudah kejar betul," katanya.
 
Ia menyampaikan negara-negara itu masih berkenan untuk melakukan impor bahan baku masker ke Indonesia. "Kalau bahan baku, mereka masih oke, asal bukan masker langsung," ucapnya.
 
Ia menambahkan RNI akan mendistribusikan masker ke PT Kimia Farma (Persero) Tbk dan pemerintah daerah.
 
"Kimia Farma akan distribusi ke publik, RNI juga bisa langsung Pemda," katanya.
 
Sebelumnya, RNI menyebut bahan baku lapisan dalam masker yang diimpor dari luar negeri merupakan komponen krusial dalam produksi masker.
 
"Komponen lapisan dalam, kalau untuk kainnya kita bisa ambil dari produsen lokal, perihal asli atau KW pun tidak masalah kalau sedang dalam kondisi darurat atau emergency. (lapisan dalam) Itu yang tidak bisa kita produksi," ujar Direktur Utama RNI Eko Taufik Wibowo di Jakarta.
 

(SAW)

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif