Menteri Perdagangan Agus Suparmanto. Foto: Dok. Kemendag
Menteri Perdagangan Agus Suparmanto. Foto: Dok. Kemendag

Mendag: Ada 5 Manfaat Perjanjian RCEP bagi Indonesia

Nia Deviyana • 13 Desember 2020 12:10
Jakarta: Menteri Perdagangan Agus Suparmanto menyampaikan, perundingan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (Regional Comprehensive Economic Partnership/RCEP) memiliki peran yang sangat penting. Salah satunya dalam mempercepat pemulihan ekonomi pasca pandemi covid-19, paling tidak di kawasan RCEP itu sendiri.
 
"Kehadiran RCEP dipercaya akan membangun kembali harapan terhadap pemulihan ekonomi secara lebih cepat, setidaknya di kawasan RCEP sendiri. Karena pada dasaranya, upaya pemulihan ekonomi tersebut tidak dapat dilakukan secara vakum, melainkan membutuhkan kerja sama yang erat antarnegara di kawasan," ujar Agus melalui keterangan tertulis yang dikutip Medcom.id, Minggu, 13 November 2020.
 
Agus menjelaskan, RCEP memiliki manfaat yang besar bagi Indonesia. Pertama, perluasan akses pasar di kawasan RCEP, baik di pasar barang, jasa, serta investasi. Selain akses pasar baru di sejumlah produk, aturan-aturan yang fasilitatif akan dapat mendorong akses pasar Indonesia di kawasan RCEP.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Potensi peningkatan ekspor ini juga bisa didapat dari spill-over effect FTA yang dimiliki negara anggota RCEP lain dengan Negara non-RCEP, di mana berdasarkan sebuah kajian, terdapat potensi peningkatan ekspor sebesar 7,2 persen,” papar Agus.
 
Kedua, perjanjian RCEP menciptakan lingkungan usaha yang ramah (business friendly), adil, dan fasilitatif. Salah satunya adalah dengan adanya kepastian dan keseragaman aturan perdagangan yang mengkonsolidasikan 4 ASEAN Plus One FTA yang terpisah.
 
Ketiga, Perjanjian RCEP akan memperluas dan memperdalam rantai pasok regional (regional value chain), sehingga ada potensi mendorong tumbuhnya industri baru yang menjadi bagian dari rantai pasok ini.
 
Keempat, meningkatkan kegiatan penanaman modal, baik dari negara peserta RCEP ke Indonesia maupun sebaliknya. Hal ini pada akhirnya dapat mendorong pembangunan industri hilir, transfer teknologi, dan membuka lapangan pekerjaan.
 
Kelima, perjanjian RCEP juga dapat meningkatkan kapasitas sumber daya manusia di kawasan, pengembangan UMKM, serta meningkatkan transformasi ekonomi digital.
 
Dikatakan Agus, Perjanjian RCEP memiliki tantangan yang besar bagi Indonesia. Adanya persaingan yang tinggi dalam memasuki pasar negara mitra dan dalam negeri, masuk dalam rantai pasok regional, serta meraih sumber investasi merupakan suatu tantangan besar yang sudah pasti ada.
 
"Terciptanya kondisi pasar yang sangat kompetitif ini mendorong adanya reformasi kebijakan yang massif, yang juga merupakan tantangan tersendiri," ujarnya.
 
Mendag menambahkan, untuk menghadapi tantangan RCEP, Indonesia harus mempersiapkan diri untuk memanfaatkan Perjanjian RCEP, sekaligus menyiapkan upaya mitigasi terhadap tantangan yang akan dihadapi. Untuk itu, Pemerintah harus mendorong proses ratifikasi Perjanjian RCEP sesuai dengan Peraturan Perundang-undangan yang berlaku.
 
"Kementerian Perdagangan mulai mempersiapkan dokumen-dokumen yang dipersyaratkan. Secara paralel, Indonesia juga perlu mulai mempersiapkan diri dalam menghadapi implementasi Perjanjian RCEP nantinya. Selain itu, reformasi dan penyesuaian kebijakan diperlukan untuk terus memperbaiki daya saing Indonesia," pungkasnya.
 
(DEV)


LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif