Dewan Redaksi Media Group Saur Hutabarat. FOTO: dok MI.
Dewan Redaksi Media Group Saur Hutabarat. FOTO: dok MI.

Kursi Wamen Rasa Permen

Ekonomi analisa ekonomi
Media Indonesia • 04 November 2019 10:14
KENAPA kita kalah bersaing? Karena dunia pendidikan kita dapat membunuh kreativitas.
 
Maka, inovator seperti bos Gojek yang lulusan Harvard Business School diperlukan menjadi menteri pendidikan. Demikian jawaban saya yang mengandung dramatisasi atas pertanyaan kenapa bukan yang bergelar profesor doktor yang menjadi mendikbud.
 
Mengangkat menteri hak prerogatif presiden. Untuk itu, kiranya perlu dilihat, di manakah 'letak' sang presiden, dalam kategori otak kiri dan otak kanan. Presiden Jokowi lebih ke otak kanan, sedangkan Presiden SBY lebih ke otak kiri. (SH? Saya suka otak-otak).
Click to Expose

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Otak kanan ialah otak yang mengedepankan kreativitas, inovasi. Otak kiri ialah otak 'matematik'. Tidak banyak orang yang keduanya sama-sama menonjol.
 
Karena Jokowi lebih ke otak kanan, tidak usah heran para menteri diperkenalkan seraya duduk di tangga di depan istana. Mereka berkemeja batik.
 
Lihatlah para wakil menteri. Mereka juga datang ke istana berkemeja putih. Ketika diperkenalkan, tetap berhem putih, tapi berdasi merah. Mereka pun duduk di tangga depan istana.
 
Kita tidak tahu persis apa yang terjadi di otak kanan Jokowi sehingga membedakan pakaian menteri dan wakil. Corak batik ada yang mengandung makna, bahkan filosofis. Itu dipakai menteri. Warna putih berdasi merah, yang dipakai wakil menteri, rasanya tidak ada filosofinya, kecuali dikarang-karang.
 
Sebagai perbandingan, lihatlah trainee di restoran atau di hotel yang berkemeja putih berdasi hitam. Bedanya dengan wakil menteri, warna dasinya dan tentu harganya.
 
Di mata saya, para wakil menteri itu dicandrakan lebih sebagai public managers. Mungkin melalui perbedaan pakaian ketika diperkenalkan itu, Presiden Jokowi memang bermaksud membuat semacam kontras agar para wamen tahu batas kewenangan. Jangan sampai terjadi wamen 'rasa' menteri, sebaliknya menteri 'rasa' wamen.
 
Terus terang, tanpa sarkasme, saya gagal paham kenapa Presiden Jokowi mengangkat begitu banyak wakil menteri. Sarkasme itu ialah wamen seperti bagi-bagi permen.
 
Jangan menggeneralisasi. Beberapa wamen ialah profesional yang berkarier di bidangnya. Mereka tahu betul apa yang bakal dikerjakannya di kementerian. Selebihnya kiranya 'permen' buat mereka yang telah berkeringat supaya tidak ngambek. Ada yang partainya tidak punya kursi di DPR kebagian kursi wamen. Ada yang menyebut dirinya organisasi relawan tidak jadi membubarkan diri karena pentolannya diangkat menjadi wamen.
 
Harga permen memang murah. Dalam perkara mengangkat wamen sampai 12 orang, maaf, terasa betapa 'murahan' hak prerogatif presiden.
 
Pernyataan itu tentu terasa keras. Lebih baik kritik keras dilayangkan di ruang publik sedini mungkin di awal kabinet baru daripada nanti Presiden kembali 'murahan' berkali-kali merombak kabinet dengan alasan sang wamen tidak cakap bekerja.
 
Kepada para wamen yang merasa mendapat 'permen', buktikan bahwa otak kanan Presiden Jokowi tidak salah pilih. (Podium)
 
Saur Hutabarat
Dewan Redaksi Media Group

 

(AHL)

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif