NEWSTICKER
Ilustrasi: MLA
Ilustrasi: MLA

Perusahaan Diprediksi Pakai Low-Code di Masa Depan

Teknologi teknologi corporate transformasi digital
Lufthi Anggraeni • 26 Maret 2020 10:30
Jakarta: Outsystem mengumumkan lima tren yang diprediksi akan muncul pada kalangan pengembang aplikasi di Asia Pasifik.
 
IDC mengatakan pada tahun 2024, generasi baru dari para pengembang yang membuat aplikasi-aplikasi tanpa menulis kode/Low Code akan mencapai 20 persen dari semua pengembang di kawasan Asia-Pasifik.
 
“Low-code memberikan para pengembang potensi untuk menjembatani kubu-kubu, memangkas proses dan memungkinkan tim untuk bekerja sama dan fokus pada inti upaya transformasi serta meningkatkan pengalaman pengguna,” kataMark Weaser, sebagai Vice President Outsystems Asia Pasifik.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Mark juga menambahkan, aplikasi-aplikasi kini menjadi sangat penting bagi para konsumen. Aplikasi telah secara fundamental merubah cara orang-orang mengorganisasi dan memaksimalkan kegiatan rutin sehari -hari, mulai dari belanja, pengiriman makanan, mencari moda transportasi hingga kegiatan perbankan.
 
“Pengalaman konsumen akan menjadi lebih cepat dan intuitif, terutama ketika kebutuhan konsumen sudah sampai ke taraf integrasi UX dan UI yang tanpa batas pada aplikasi yang mereka gunakan” ujar Mark.
 
Berikut adalah 5 tren yang diprediksi Outsystem akan terjadi di kalangan Pengembang di Asia Pasifik:
 
1. Inovasi terbaru akan dipercepat menggunakan platform Low-Code
Organisasi akan mencari cara untuk berinovasi, mendobrak kubu-kubu dan menurunkan biaya - dan low-code membantu mereka mencapai itu semua.
 
Dalam memfasilitasi inovasi, banyak yang menggunakan platform low-code guna dengan cepat mentransformasi ide menjadi prototipe, Minimum Viable Products (MVPs), dan bahkan aplikasi secara keseluruhan. Menulis kode yang komplex akan menjadi tidak penting lagi dan Low code akan dilihat sebagai perangkat utama menuju transformasi digital.
 
Jika perusahaan-perusahaan sudah memanfaatkan platform low-code, mereka dapat mendayagunakan para pengembang untuk memperkaya pengalaman guna menemukan kekayaan kemampuan aplikasi mereka sambil mengakselerasi kecepatan waktu pengembangan dan kemampuan mereka memenuhi kebutuhan bisnis.
 
2.Low-Code sebagai Perangkat Utama Transformasi Digital
Seiring dengan transformasi digital menjadi agenda utama, banyak organisasi terpaksa menggunakan teknologi secara strategis dan memanfaatkan kesempatan digital.
 
Banyak organisasi berupaya mengoptimalkan segalanya, dari efisiensi operasional hingga pengalaman para konsumen, namun demikian terdapat kebutuhan akan wadah yang mengubah ide-ide cemerlang ini menjadi penghasil pendapatan.
 
Sehingga, kecepatan dalam implementasi menjadi sangat penting. Dengan mengingat hal ini, banyak perusahaan harus mulai menggunakan platform low-code yang menawarkan perputaran bisnis yang cepat dalam pengembangan aplikasi, namun juga memberikan rasa kepemilikan.
 
Platform Low-Code menghapus kebutuhan akan kode yang jelimet dan kepastian akan kesesuaian aplikasi dengan perangkat keras, skalabilitas atau aspek-aspek lainnya dalam pengembangan aplikasi secara tradisional yang banyak menyita waktu.
 
3. Teknologi AI akan Memberdayakan Para Pengembang Tradisional dan Pemula
Platform ini juga memungkinkan para pengembang tradisional dan pemula untuk menambahkan teknologi AI ke aplikasi mereka tanpa dibutuhkan pengalaman data science.
 
Platform ini memberdaya para pengembang tradisional untuk mendapat masukan yang cepat dan insight terhadap isu-isu aplikasi yang potensial sehingga mereka dapat mencegah masalah-masalah yang mungkin timbul akibat kinerja aplikasi, yang berhubungan dengan data dan lainnya.
 
Bagi para pengembang pemula, AI berperan sebagai mentor yang memonitor dan memberikan panduan dalam proses pengembangan.
 
4. Strategi Enterprise dan IT Low-Code Akan Bermunculan
Karena adopsi low code yang kerap bersifat taktis, hal ini mendorong perusahaan untuk menggunakan strategi penerapan guna memfasilitasi proses inovasi yang lebih cepat.
 
5. Lebih Banyak Perusahaan Percaya Low-Code untuk Aplikasi Inti
Sejumlah organisasi telah menggunakan low-code dalam mengembangkan berbagai tipe aplikasi.
 
Namun, ada juga organisasi yang masih ragu dalam menggunakan low-code untuk mengembangkan aplikasi core dan bermisi kritis karena kekhawatiran mereka atas beberapa faktor seperti skalabilitas, manajemen beban kerja dan kemampuan low-code dalam mendukung keamanan, kepatuhan peraturan dan kebutuhan volume transaksi.
 

(MMI)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif