Foto: NobelPrize.org
Foto: NobelPrize.org

Nobel Fisika 2020 Diberikan Kepada Para Penemu 'Black Hole'

Pendidikan nobel Penghargaan Pendidikan
Antara • 07 Oktober 2020 06:44
Jakarta: Roger Penrose, Reinhard Genzel dan Andrea Ghez menjadi tiga fisikawan yang mendapatkan Hadiah Nobel untuk Fisika 2020 karena kontribusi mereka menemukan lubang hitam atau black hole.
 
Black hole merupakan fenomena yang menunjukkan ada bagian ruang dan waktu dengan daya tarik/gravitasi sangat kuat di alam semesta. Pengumuman itu disampaikan oleh Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia (Royal Swedish Academy of Sciences), lembaga pendidikan yang memberi hadiah Nobel ke sejumlah ilmuwan, praktisi, dan tokoh masyarakat yang berkontribusi terhadap kemajuan ilmu pengetahuan dan perdamaian.
 
Penrose, seorang warga Inggris yang mengajar di University of Oxford, menerima separuh dari hadiah Nobel, karena hitungan matematikanya dapat membuktikan keberadaan black holemerupakan akibat langsung dari Teori Umum Relativitas.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Sementara itu, Genzel, warga Jerman yang tergabung di Max Planck Institute dan University of California, Berkeley, serta Ghez, seorang warga Amerika Serikat dari University of California, Los Angeles, bersama-sama mendapatkan separuh dari hadiah Nobel berkat temuan mereka terhadap adanya objek sangat besar yang dapat mengatur sistem tata surya dan jadi pusat galaksi.
 
Nobel Fisika jadi penghargaan kedua yang diberikan oleh pihak akademi, setelah tiga ilmuwan menerima Hadiah Nobel Kedokteran karena berhasil menemukan Hepatitis C.
 
Baca juga: UGM Kembangkan Mikroalga untuk Bahan Bakar Pesawat
 
Di antara bidang keilmuan lainnya, Nobel Fisika kerap mendominasi sorotan publik. Salah satunya karena banyak penghargaan jatuh ke ilmuwan terkenal seperti Albert Einstein, untuk penemuan fundamental tentang susunan alam semesta, termasuk teori relativitas.
 
"Para pemenang Nobel tahun ini telah membuka jalan untuk studi objek yang super besar dan sangat padat (merujuk pada studi tentang black hole) ," kata Ketua Komite Nobel Fisika, David Havinland. Ia menambahkan tiga pemenang mendapatkan total hadiah senilai 10 juta krona Swedia (sekitar Rp16,2 miliar).
 
"Namun, masih banyak pertanyaan yang muncul dari benda-benda eksotis ini, yang meminta untuk segera dijawab dan mendorong banyak penelitian di masa depan," kata Havinland.
 
Ghez, salah satu peraih Nobel Fisika 2020, merupakan perempuan keempat yang mendapatkan penghargaan bergengsi tersebut setelah Marie Curie pada 1903, Marie Goeppert Mayer pada 1963 dan Donna Strickland pada 2018.
 
Hadiah Nobel pertama kali diberikan pada 1901, merupakan warisan dari seorang penemu dinamit yang juga adalah pebisnis asal Swedia, Alfred Nobel.
 
Pengumuman pemenang tahun ini tidak semeriah periode sebelumnya karena adanya pandemi covid-19 yang membatasi pergerakan dan aktivitas masyarakat dunia. Tidak hanya itu, pandemi juga menyebabkan perhatian sebagian besar ilmuwan dan komunitas ilmiah terpusat pada penemuan obat dan vaksin covid-19.

 
(CEU)



FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif