Rektor IPB, Arif Satria saat halalbihalal. Foto: Dok. IPB
Rektor IPB, Arif Satria saat halalbihalal. Foto: Dok. IPB

Rektor IPB Sampaikan 7 Nilai Penting Pembelajar Saat Halalbilahal

Pendidikan Pendidikan Tinggi Perguruan Tinggi IPB Lebaran 2022
Citra Larasati • 11 Mei 2022 11:29
Jakarta:  Institut Pertanian Bogor (IPB) University menggelar Halalbihalal 1443 H di IPB International Convention Center, Bogor, Selasa, 10 Mei 2022. Halalbihalal digelar secara hybrid dan disiarkan secara live streaming melalui YouTube channel IPB TV.
 
Dalam sambutannya Rektor IPB University, Arif Satria mengatakan, suasana kesucian, kejernihan kebeningan hati, dan kebersihan jiwa adalah sesuatu yang harus didapatkan dan akan terus berulang.  “Proses ikhtiar adalah modal untuk menghadapi kehidupan yang butuh respons penuh dengan kecepatan kompleksitas agar kita terus berada dalam rel kemajuan,” ucapnya.
 
Arif mengungkapkan, nilai-nilai penting yang harus dipegang sebagai pembelajar yang pertama adalah Iqro (bacalah). “Membaca disini adalah membaca teks tetapi harus dimaknai dengan berbagai perspektif karena kita dituntut untuk mendalami nilai-nilai yang terkandung dalam teks dan memahami konteks yang selalu dinamis dan berkembang,” ungkap Arif,
 
Kedua, katanya, nilai yang berorientasi pada masa depan. Ia menerangkan, masa depan ini adalah bagian dari ikhtiar untuk terus bergerak maju serta memahami dorongan kemajuan orientasi masa depan dunia dan akhirat.
 
“Semakin kita sukses di dunia untuk memberikan manfaat kemaslahatan untuk umat artinya kita mensyukuri nikmat Allah atas nikmat kehidupan, akal, kemerdekaan dan iman,” ucapnya.
 
Nilai ketiga yaitu orientasi waktu dan kualitas kerja.  Arif mengatakan, kualitas kerja yang baik merupakan syarat untuk mendapatkan kehidupan yang baik. Ia menyebut, kualitas kerja yang baik perlu pemanfaatan waktu yang baik.
 
Nilai keempat adalah menginspirasi dan kolaborasi. Prof Arif mengatakan, sebuah modal penting untuk menghadapi era ketidakpastian dan kompleksitas adalah kolaborasi. Pasalnya, manusia tidak bisa hidup bergantung pada diri sendiri.
 
Nilai kelima yaitu integritas. Arif menjelaskan, sifat shiddiq adalah sifat yang berkaitan tentang kejujuran dan integritas.  “Inovasi hebat adalah inovasi hasil kolaborasi dan kolaborasi yang hebat adalah saling percaya. Saling percaya akan kuat kalau basisnya adalah integritas,” ucapnya.
 
Nilai keenam adalah berpikir positif. “Husnudzon adalah cara kita untuk melapangkan dan menjernihkan jiwa dan ini adalah modal kita untuk berpikir positif,” ucap Arif.
 
Nilai ketujuh adalah nilai tentang proaktif dan inisiatif.  Arif mengatakan, nasib sebuah kaum tergantung pada masyarakat dalam memformulasikan visi, merumuskan strategi dan menjalankan eksekusi dengan baik.
 
Sementara, Imam Besar Masjid Istiqlal, Nasaruddin Umar yang hadir sebagai penceramah memperkenalkan bahwa kata halal mempunyai dua arti yaitu dari segi religi dan kebangsaan. “Halalbihalal ini bukan hanya untuk kita sesama orang hidup. Kematian tidak boleh menjadi penghalang untuk bersilaturahmi,” ucapnya.
 
Nasaruddin mengatakan, bahwa saat ini kita hanya mengetahui tiga jenis ukhuwah, yakni Ukhuwah Islamiyah (persaudaraan sesama muslim), Ukhuwah Wathaniyah (persaudaraan sebangsa), dan Ukhuwah Basyariyah (persaudaraan sesama manusia). Ia pun mengenalkan Ukhuwah Makhlukiyah sebagai persaudaraan sesama makhluk Allah yang jarang diungkap dalam bahasa populer saat ini.
 
Baca juga:  Sekolah Kejuruan Gratis di Jepang dengan Beasiswa MEXT Senshu 2023
 
“Dengan Ukhuwah Makhlukiyah, kita mengenalkan semua makhluk Allah dengan spirit persaudaraan. Cara bersikap terhadap tumbuhan, hewan, dan terhadap apa saja di sekitar kita dan harus kita sayangi,” ucapnya.
 
(CEU)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif