Santri Wustho akan Ikuti Ujian Pendidikan Kesetaraan Pesantren Salafiyah. Foto: Dok. Kemenag
Santri Wustho akan Ikuti Ujian Pendidikan Kesetaraan Pesantren Salafiyah. Foto: Dok. Kemenag

33 Ribu Santri Wustho akan Ikut Ujian Pendidikan Kesetaraan Pesantren Salafiyah

Pendidikan pendidikan pesantren Santri pendidikan nonformal Pondok Pesantren
Citra Larasati • 13 Mei 2022 18:32
Jakarta:  Kementerian Agama (Kemenag) akan menggelar Ujian Pendidikan Kesetaraan Pondok Pesantren Salafiyah (PKPPS) untuk jenjang Wustho. Ujian digelar serentak, mulai 16-23 Mei 2022. 
 
“Berdasarkan data Education Management Information System (EMIS), ujian akan diikuti lebih dari 33.000 santri pesantren di 28 provinsi,” terang Direktur Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren (PD Pontren) Kemenag Waryono Abdul Ghafur di Jakarta, Jumat, 13 Mei 2022.
 
Menurutnya, ujian ini merupakan amanah Surat Keputusan Dirjen No. 4831 tahun 2018 tentang Rekognisi Lulusan Pondok Pesantren melalui Ujian Kesetaraan. Hasil ujian sekaligus akan menjadi bahan evaluasi pengganti seiring tidak adanya Ujian Nasional sejak 2019. 

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


“Ujian jenjang Wustho ini juga membuka kesempatan bagi lulusan pesantren salafiyah untuk melanjutkan ke pendidikan menengah, sesuai kebutuhan, minat, dan bakatnya,” ujar Waryono.
 
Dari tracer study yang dilakukan beberapa pesantren salafiyah, lanjutnya, sebagian besar lulusan PKPPS Wustho melanjutkan ke jenjang Ulya. Namun, ada juga yang melanjutkan ke SMA umum, madrasah, maupun sekolah kejuruan. 
 
Kasubdit Kesetaraan pada Direktorat PD Pesantren Rahmawati menambahkan, peserta ujian adalah para santri yang mempunyai rekam jejak lengkap sejak kelas 7, 8, dan 9. Dalam proses persiapan, pihaknya berkoordinasi dengan Kantor Wilayah Kementerian Agama provinsi. 
 
“Subdit Kesetaraan juga bermitra dengan Forum Komunikasi PKPPS Indonesia, sebagai bagian dari kendali mutu yang memberikan umpan balik dari pelaksanaan kebijakan,” tuturnya. 
 
Baca juga:  Kemenag Integrasikan Aplikasi Pemerataan Bantuan Pesantren dan Pendidikan Islam
 
Ia berharap PKPPS dapat meningkatkan eksistensinya di dunia pendidikan Indonesia, melayani masyarakat dengan lebih baik, dan menghasilkan lulusan yang dapat berperan aktif dalam segala bidang pembangunan di masyarakat.

 
(CEU)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif