Pelaksanaan UTBK di Unpad. Foto: Dok. Unpad
Pelaksanaan UTBK di Unpad. Foto: Dok. Unpad

Tips Sukses Hadapi UTBK-SBMPTN 2022 ala Psikolog Unpad

Citra Larasati • 21 Mei 2022 14:32
Jakarta:  Pelaksanaan Ujian Tulis Berbasis Komputer-Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (UTBK-SBMPTN) 2022 memiliki kesan dan pengalaman tersendiri bagi peserta. Beragam persiapan dilakukan peserta agar berhasil lulus dan diterima ke perguruan tinggi tujuan.
 
Sering kali persiapan tersebut melahirkan stres. Menurut Dosen Departemen Psikologi Pendidikan Fakultas Psikologi Universitas Padjadjaran (Unpad) Karolina L. Dalimunthe mengatakan, ketika menghadapi ujian, pelajar menjadi lebih siaga dan tergugah untuk bisa melalui dan menyelesaikannya dengan baik.
 
Kondisi kesiagaan ini bisa menciptakan stres yang positif maupun negatif. Stres yang berpengaruh positif kerap disebut sebagai eustress, atau kondisi stres yang mampu memberi energi dan motivasi saat menghadapi suatu tantangan tertentu.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Sementara stres negatif kerap disebut sebagai distress, atau kondisi stres yang lebih banyak memberikan efek buruk/negatif pada seseorang. “Sebagian besar pelajar tentunya merasakan stres ini. Namun, tidak semua pelajar akan jatuh pada distress karena mereka dapat memakai stres ini untuk memotivasi dalam menyiapkan diri menghadapi ujian,” tutur Karolina.
 
Karena itu, selain persiapan belajar terkait materi yang akan diujikan di UTBK-SBMPTN 2022, peserta juga perlu mempersiapkan hal di luar materi ujian, baik fisik maupun mental. Persiapan fisik di antaranya tidur yang cukup serta memastikan untuk sarapan atau makan siang sebelum ujian.
 
Sementara persiapan mental adalah memanfaatkan dan mengarahkan energi/motivasi pelajar untuk bisa menyiapkan segalanya dengan baik. Mulai dari mengingatkan diri untuk mematuhi peraturan ujian yang ditetapkan, membawa persyaratan ujian, serta menyiapkan diri untuk fokus menghadapi ujian.
 
“Jika pun ada kekhawatiran terkait kemampuan untuk menjawab soal dengan benar atau ketakutan tertentu terkait dengan materi dan pelaksanaan ujian, peserta dapat mencoba memitigasi hal tersebut sambil mengembangkan cara untuk menenangkan diri dan tetap fokus pada ujian yang akan dan sedang dihadapi,” papar Karolina dilansir dari laman Unpad, Sabtu, 21 Mei 2022.
 
Mitigasi yang dilakukan bisa berupa latihan pernapasan, olah badan, hingga beragam cara mandiri yang bisa dilakukan untuk membuat badan tetap rileks tanpa terlalu dibebani kekhawatiran dan ketakukan pada hal buruk. Karolina menjelaskan, latihan relaksasi ini juga dapat dipakai saat ujian berlangsung, terutama ketika peserta panik menghadapi soal-soal sulit di luar dugaan atau kelelahan saat menghadapi soal yang terlalu banyak dan menguras energinya.
 
Menurut Karolina, hal-hal yang perlu dihindari adalah menghadapi ujian tanpa persiapan sama sekali. Kurangnya persiapan akan menjadikan keyakinan pelajar untuk dapat melalui ujian menjadi kurang.
 
Selain itu, hindari memikirkan sesuatu yang sebenarnya belum terjadi. Hal ini akan memicu kekhawatiran dan ketakutan peserta akan kemampuannya dalam menyelesaikan ujian dengan baik.
 
Baca juga: Mengintip UTBK di Unesa untuk Penyandang Disabilitas: Ditemani Pendamping Hingga Alat Khusus
 
Beragam komentar yang dapat meresahkan perasaan juga sebaiknya dihindari karena hanya akan menambah daftar kekhawatiran peserta terhadap ujian yang dihadapi. “Menjaga pemikiran dan perasaan tetap positif diharapkan akan membuat pelajar tetap tenang dan fokus dalam menghadapi dan menjalani ujian,” kata Karolina.
 
(CEU)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif