Ilustrasi. Foto: MI/Bary Fathahillah
Ilustrasi. Foto: MI/Bary Fathahillah

Akreditasi Prodi Kampus Bakal Berbayar, BANPT: Biaya Kuliah Seharusnya Tak Berubah

Pendidikan Akreditasi Perguruan Tinggi Biaya Pendidikan Akreditasi Perguruan Tinggi
Ilham Pratama Putra • 11 Januari 2022 15:30
Jakarta: Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) dan Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BANPT) sepakat mengalihkan akreditasi program studi (Prodi) kepada Lima Lembaga Akreditasi Mandiri (LAM) baru.
 
Direktur Dewan Eksekutif BANPT, Tjan Basaruddin menyatakan hal tersebut telah tertuang dalam keputusan Mendikbudristek Nadiem Makarim. Ia menyatakan jika proses akreditasi oleh LAM memang harus dibiayai oleh perguruan tinggi.
 
"Tarif untuk biaya akreditasi oleh LAM telah diumumkan, yang didasari usulan LAM yang disetujui oleh Menteri," kata Tjan kepada Medcom.id, Selasa, 11 Januari 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Nantinya, akreditasi program studi akan dilakukan oleh LAM. Sedangkan BANPT hanya akan mengakreditasi perguruan tinggi.
 
"Jadi nantinya setelah semua LAM didirikan, maka semua program studi diakreditasi oleh LAM," tuturnya.
 
Baca: 4 Pendaftar Lolos Seleksi Administrasi Bakal Calon Rektor Unsoed
 
Menurutnya, meski tarif LAM dibebankan ke perguruan tinggi, hal itu seharusnya tak akan meningkatkan biaya kuliah secara signifikan. Sebab, kata dia, akreditasi berlaku lima tahun sekali dan setiap tahun satu program studi bisa menampung 40 mahasiswa.
 
"Implikasinya terhadap uang kuliah mestinya sih tidak signifikan. Misalkan satu program studi Terima mahasiswa 40 orang per tahun. Jadi dalam lima tahun ada 200 mahasiswa yang akan ikut membiayai. Tentu jika dibanding kan dengan selama ini gratis ya pasti tidak compareable," tuturnya.
 
(AGA)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif