Kemendikbudristek saat menerima sertifikat hak pakai terhadap tanah di Zona I Kawasan Candi Borobudur. Foto: BKHM
Kemendikbudristek saat menerima sertifikat hak pakai terhadap tanah di Zona I Kawasan Candi Borobudur. Foto: BKHM

Akhirnya, Kemendikbudristek Terima Sertifikat Hak Pakai Tanah Candi Borobudur

Citra Larasati • 19 Agustus 2022 12:34
Jakarta:  Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) mendapatkan sertifikat hak pakai terhadap tanah di Zona I Kawasan Candi Borobudur.  Sertifikat ini dikeluarkan oleh Kantor Pertahanan Kabupaten Magelang, Jawa Tengah.
 
Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek), Nadiem Makarim, menyampaikan, capaian ini merupakan bagian dari upaya dalam memajukan warisan budaya kebanggaan bangsa Indonesia.
 
“Dengan diterbitkannya sertifikat hak pakai untuk tanah Candi Borobudur, semakin lengkaplah upaya kita untuk terus memajukan warisan budaya kebanggan bangsa Indonesia. Sekali lagi, capaian ini berhasil kita peroleh berkat gotong royong dan kolaborasi yang melibatkan berbagai pihak,” ujar Nadiem dalam siaran persnya, Jumat, 19 Agustus 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Upaya penerbitan sertifikat tanah Candi Borobudur telah dilakukan Kemendikbudristek melalui Direktorat Jenderal Kebudayaan sejak tahun 2015. Dalam perjalanannya, berbagai langkah telah dilakukan dengan cara melaksanakan pertemuan, dialog, serta mediasi yang melibatkan berbagai pihak terkait.
 
Mengapresiasi perolehan sertifikat tanah, Nadiem menyampaikan terima kasih kepada Kejaksaan Agung atas keberhasilannya dalam melakukan pendampingan selama proses penerbitan sertifikat tanah. Selain itu, ia juga mengucapkan terima kasih kepada Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) selaku penerbit sertifikat tanah Candi Borobudur.
 
“Saya ingin mengucapkan apresiasi dan terima kasih sebesar-besarnya kepada seluruh pihak yang telah ikut menjalankan, mengawal, memberi masukan, hingga memfinalisasi terbitnya sertifikat ini. Besar harapan kami bahwa kolaborasi ini akan terus menguat sehingga dapat membantu upaya penyelesaian yang berkaitan dengan hak kepemilikan atau penguasaan di lingkungan Kemendikbudristek,” ucap Nadiem.
 
Menutup sambutan, Nadiem mengajak semua pihak untuk terus menguatkan gotong royong dalam mengelola situs Candi Borobudur dengan berorientasi pada pemajuan kebudayaan Indonesia. “Mari bersama-sama merawat keberlangsungan dan mendorong pemajuan Candi Borobudur demi terwujudnya cita-cita Merdeka Berbudaya,” ajaknya.
 
Sebelumnya, Kepala Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah, Andi Herman, menyampaikan apresiasi kepada seluruh jajaran di kejaksaan dan Kementerian ATR/BPN yang telah menjalankan tugas dalam penyelesaian permasalahan tanah Candi Borobudur. 
 
“Terima kasih kami ucapkan kepada rekan-rekan jajaran dalam kantor Badan Pertanahan Nasional wilayah Provinsi Jawa Tengah yang telah bekerja sama dengan baik dengan jajaran Jaksa Pengacara Negara sehingga proses sertifikasi tanah khususnya di wilayah Candi Borobudur dapat terselesaikan dengan baik tanpa adanya permasalahan,” ucap Andi.
 
Lebih lanjut disampaikan Andi, tugas dan peran bidang Perdata dan Tata Usaha Negara (Datun) menjadi semakin penting dilakukan karena banyak aset negara yang belum tertata dan teradministrasi dengan baik bahkan dikuasai oleh pihak lain sehingga banyak instansi pemerintah, BUMN, dan BUMD yang membutuhkan bantuan hukum litigasi maupun nonlitigasi dari bidang Datun.
 
“Untuk itu, keberhasilan para Jaksa Pengacara Negara dalam mewakili Kemendikbudristek dapat menjadi semangat bagi para Jaksa Pengacara Negara di bidang Perdata dan Tata Usaha Negara untuk meningkatkan kinerja dalam menjalani kiprah dan pengabdiannya,” jelas Andi.
 
Serah terima sertifikat tanah Candi Borobudur juga disertai pemberian piagam penghargaan di bidang pelindungan cagar budaya oleh Mendikbudristek kepada Kejaksaan dan Kementerian ATR/BPN sebagai apresiasi Kemendikbudristek atas bantuan dan keberhasilan dalam penyertifikatan tanah Candi Borobudur.

Berikut Daftar Penerima Penghargaan:

  1. Kepala Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah, Andi Herman
  2. Jaksa Pengacara Negara Kejaksaan Agung, Rina Virawati
  3. Enam orang Jaksa Pengacara Negara Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah yaitu Basuki Sukardjono, Nilla Aldriani, Erfan Suprapto, Harwanti, Teguh Supriyono, dan Erni Trismaryanti
  4. Jaksa Pengacara Negara Kejaksaan Negeri Kabupaten Magelang, Darma R Sembiring
  5. Jaksa Pengacara Negara Kejaksaan Negeri Kabupaten Bombana, Agung Sugiharto
  6. Kepala Kantor Wilayah BPN Provinsi Jawa Tengah, Dwi Purnama
  7. Mantan Kepala Kantor Pertanahan Kabupaten Magelang, Triyono
  8. Kepala Seksi Survei dan Pemetaan, Kantor Pertanahan Kabupaten Magelang, Suparyanto
  9. Mantan Kepala Seksi Penetapan Hak dan Pendaftaran, Kantor Pertanahan Kabupaten Magelang, Suroso
Baca juga:  Mengenakan Pakaian Adat Betawi, Nadiem Pimpin Upacara HUT ke-77 RI

 
(CEU)




LEAVE A COMMENT
LOADING
social
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif