Pendaftaran SPMB PKN STAN (Twitter @KemenkeuRI)
Pendaftaran SPMB PKN STAN (Twitter @KemenkeuRI)

Apakah Gigi Bolong, Mata Minus Bisa Masuk STAN? Ini Jawabannya

Ilham Pratama Putra • 25 Juli 2022 09:53
Jakarta: Kondisi kesehatan dan kebugaran menjadi salah satu poin penilaian seleksi masuk Politeknik Keuangan Negara (PKN) Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (STAN). Kondisi fisik juga masuk dalam penilaian.
 
"Tinggi badan dan minus akan memengaruhi skor, itu di tes kesehatan dan kebugaran. Kita harapkan kalau bisa yang masuk itu sehat," ujar Direktur Politeknik Keuangan Negara Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (STAN), Rahmadi Murwanto, dalam siaran Instagram @beasiswaosc, Jumat, 22 Juli 2022.
 
Kesehatan gigi juga menjadi penilaian. Seseorang yang memiliki gigi bolong nilainya bakal lebih rendah. 

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Gigi bolong itu enggak menyebabkan dia tidak lolos. Tapi, kalau ada peserta gigi bolong dengan tidak (gigi bolong), yang giginya bagus skornya lebih tinggi," beber Rahmadi. 
 
Dia menjelaskan pengaturan skor kesehatan dan kebugaran menjadi satu kesatuan penilaian dengan psikotes. Adapun bobot nilai psikotest dan kesehatan ialah 50-50.
 
"Itu 50-50 persen komponennya. Ketika dia merasa sehat dan bugar, tapi psikotesnya rendah ya sama saja sulit lolos ke tahap berikutnya," tutur Rahmadi. 
 
Baca juga: 6 Fakta Kuliah di STAN, dari Bebas Biaya Hingga Uang Saku

 
(REN)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif