Penting menjaga kondisi mobil tetap prima. Kawan Lama Sejahtera
Penting menjaga kondisi mobil tetap prima. Kawan Lama Sejahtera

Tips Knowledge

Yuk, Cek Kesehatan Mobil Agar Tetap Prima di Tengah Pandemi

Otomotif Virus Korona tips mobil perawatan kendaraan tips knowledge PSBB
M. Bagus Rachmanto • 16 Mei 2020 16:47
Jakarta: Sebagai solusi mencegah penyebaran virus Covid-19, pemerintah memberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Dengan adanya peraturan ini, aktivitas di luar rumah otomatis semakin dibatasi dan penggunaan kendaraan pribadi pun semakin berkurang. Hal ini tentunya juga akan berdampak pada kesehatan kendaraan.
 
“Karena ketika mobil jarang dipakai bukan berarti akan aman-aman saja. Mulai dari mesin hingga komponen kendaraan lainnya pasti akan terganggu kesehatannya. Oleh karena itu pemilik perlu tetap waspada dan tetap melakukan rutinitas pengecekan komponen-komponen kendaraan,” ungkap Product Manager Otomotif PT Kawan Lama Sejahtera, Ranggi Troissyna Mayoowari, melalui keterangan tertulisnya.
 
Ranggi pun berbagi tips menjaga mobil tetap prima. Menurutnya ada beberapa hal yang harus diperhatikan seputar cara memeriksa kesehatan mobil di masa PSBB:

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Memanaskan mobil
Rutin memanaskan mobil setiap hari agar sistem pelumasan pada mesin dapat berjalan dengan baik dan memastikan semua indikator di instrument cluster mobil tidak menunjukkan kendala apapun (error message).
 
Pengisian daya aki
Jika mesin hidup setelah beberapa kali starter, maka biarkan mesin menyala kurang lebih 30 menit, setelah itu coba starter kembali. Namun, jika mesin mobil kembali bermasalah dan perlu beberapa kali starter, maka coba injak gas sampai dengan RPM kurang lebih di atas 1500. Hal ini memastikan jika kita injak gas di atas 1500 RPM maka alternator kendaraan mengisi daya aki dengan tegangan di atas 13 volt, sehingga aki mobil dapat terisi dengan baik. Tunggu kurang lebih 10 menit maka setelah itu kita coba start kembali, jika mobil gampang untuk hit-up artinya mobil kita hanya perluperawatan untuk pengisian daya aki.
 
Cek kondisi oli
Cek juga kondisi oli mesin dengan menggunakan dipstick oli. Lihat hasilnya setelah pengecekan, apabila warnanya kekuningan, maka kondisi mesin masuk dalam kategori normal. Namun, apabila warnanya hitam pekat, sudah saatnya mengganti oli. Selain itu cek juga kondisi level oli, apabila berada di antara level minimum dan maksimum pada dipstick artinyamasih di batas aman. Atau bisa dipastikan dengan melihat buku service atau Tag Service.
 
Cek air radiator
Setelah itu cek air radiator, pastikan berada di level garis normal pada radiator coolant tank. Jika kurang, Anda bisa tambahkan air radiator. Disarankan memakai cairan radiator coolant. Setiap mobil dipanaskan, cek kembali level air radiator. Jika trennya menurun, bisa dipastikan mobil terkendala pada sistem pendinginan.
 
Level minyak rem
Berikutnya cek juga level minyak rem, jika berkurang dan warnanya tidak terlihat bening atau warna sudah terlihat sangat gelap, sebaiknya ganti minyak rem dan perlu melakukan bleeding brake oil. Pastikan menggunakan minyak rem sesuai spek pabrikan mobil Anda yang direkomendasikan.
 
Cek air wiper
Jika air wiper kurang, tambahkan airnya sampai level maksimum. Sekaligus lakukan testing semprotan wiper di mobil Anda. Ini dilakukan saat mesin mobil menyala, atau kunci kontak dalam posisi On.
 
Cek kondisi lampu
Mengecek kondisi lampu-lampu kendaraan, mulai dari lampu sen, lampu rem, lampu jauh, lampu pendek pada kedua lampu di depan maupun di belakang.
 
Cek kondisi mesin lebih detail
Cek kondisi mesin menyeluruh secara berkala. Untuk membaca kondisi kendaraan secara detail bisa menggunakan Diagnostic Scan Tools. Alat ini berfungsi mendeteksi dan mendiagnosa kerusakan pada mesin dan komponen dalam sistem EFI mobil, apabila terjadi malfungsi.
 
Setelah semua sudah dicek, jangan lupa parkir mobil Anda di bawah tempat yang beratap, agar mobil terlindung dari cuaca baik panas dan hujan. Hal ini berguna untuk menjaga eksterior lebih awet. Selain itu menjaga interior kabin tetap dalam suhu yang rendah, sehingga sirkulasi udara tetap dalam kondisi yang baik.
 

 

(UDA)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif