Ribuan orang berkumpul di persimpangan utama Bangkok pada Minggu, 25 Oktober 2020, untuk kembali menyerukan agar Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-O-Cha mundur. AFP Photo/Lilian Suwanrumpha
Ribuan orang berkumpul di persimpangan utama Bangkok pada Minggu, 25 Oktober 2020, untuk kembali menyerukan agar Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-O-Cha mundur. AFP Photo/Lilian Suwanrumpha
Prayuth, yang melancarkan kudeta tahun 2014, menghadapi tekanan dari gerakan prodemokrasi yang dipimpin mahasiswa, yang telah mengorganisir demonstrasi besar-besaran selama berbulan-bulan. AFP Photo/Mladen Antonov
Prayuth, yang melancarkan kudeta tahun 2014, menghadapi tekanan dari gerakan prodemokrasi yang dipimpin mahasiswa, yang telah mengorganisir demonstrasi besar-besaran selama berbulan-bulan. AFP Photo/Mladen Antonov
Mereka menganggap kekuasaannya - diperpanjang setelah pemilihan umum tahun lalu yang sangat disengketakan - sebagai tidak sah dan pada Rabu, 21 Oktober 2020, memberinya waktu tiga hari untuk mundur. Namun hingga hingga batas waktu tersebut, Prayuth juga tidak mundur dari kursi jabatannya sebagai Perdana Menteri. AFP Photo/Mladen Antonov
Mereka menganggap kekuasaannya - diperpanjang setelah pemilihan umum tahun lalu yang sangat disengketakan - sebagai tidak sah dan pada Rabu, 21 Oktober 2020, memberinya waktu tiga hari untuk mundur. Namun hingga hingga batas waktu tersebut, Prayuth juga tidak mundur dari kursi jabatannya sebagai Perdana Menteri. AFP Photo/Mladen Antonov
Setelah batas waktu habis, ribuan orang berkumpul lagi di persimpangan Ratchaprasong di pusat kota Bangkok, yang dikelilingi pusat perbelanjaan dan diawasi oleh polisi lalu lintas. AFP Photo/Mladen Antonov
Setelah batas waktu habis, ribuan orang berkumpul lagi di persimpangan Ratchaprasong di pusat kota Bangkok, yang dikelilingi pusat perbelanjaan dan diawasi oleh polisi lalu lintas. AFP Photo/Mladen Antonov
Panitia penyelenggara Jatupat
Panitia penyelenggara Jatupat "Pai" Boonpattararaksa, menegaskan kembali tiga tuntutan inti gerakan - pengunduran diri Prayut; penyusunan ulang konstitusi bernaskah militer 2017; dan agar pihak berwenang "berhenti mengganggu" lawan politik. AFP Photo/Mladen Antonov
Pertemuan tersebut dihadiri beragam orang - termasuk waria dengan pakaian resmi lengkap, orang-orang muda bertopi yang siap menghadapi tindakan keras polisi, dan pengunjuk rasa yang lebih tua yang khawatir akan ekonomi Thailand yang terjun bebas. AFP Photo/Mladen Antonov
Pertemuan tersebut dihadiri beragam orang - termasuk waria dengan pakaian resmi lengkap, orang-orang muda bertopi yang siap menghadapi tindakan keras polisi, dan pengunjuk rasa yang lebih tua yang khawatir akan ekonomi Thailand yang terjun bebas. AFP Photo/Mladen Antonov

PM Thailand Menolak Mundur, Ribuan Warga Kembali Demo

Internasional politik thailand thailand Protes Thailand
26 Oktober 2020 13:09
Bangkok: Ribuan orang berkumpul di persimpangan utama Bangkok pada Minggu, 25 Oktober 2020, untuk kembali menyerukan agar Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-O-Cha mundur. Prayut telah mengabaikan tenggat waktu untuk mundur yang ditetapkan oleh pengunjuk rasa.

Prayuth, yang melancarkan kudeta tahun 2014, menghadapi tekanan dari gerakan prodemokrasi yang dipimpin mahasiswa, yang telah mengorganisir demonstrasi besar-besaran selama berbulan-bulan.

Mereka menganggap kekuasaannya - diperpanjang setelah pemilihan umum tahun lalu yang sangat disengketakan - sebagai tidak sah dan pada Rabu, 21 Oktober 2020, memberinya waktu tiga hari untuk mundur. Namun hingga hingga batas waktu tersebut, Prayuth juga tidak mundur dari kursi jabatannya sebagai Perdana Menteri.

Setelah batas waktu habis, ribuan orang berkumpul lagi di persimpangan Ratchaprasong di pusat kota Bangkok, yang dikelilingi pusat perbelanjaan dan diawasi oleh polisi lalu lintas.

Panitia penyelenggara Jatupat "Pai" Boonpattararaksa, menegaskan kembali tiga tuntutan inti gerakan - pengunduran diri Prayut; penyusunan ulang konstitusi bernaskah militer 2017; dan agar pihak berwenang "berhenti mengganggu" lawan politik.

Pertemuan tersebut dihadiri beragam orang - termasuk waria dengan pakaian resmi lengkap, orang-orang muda bertopi yang siap menghadapi tindakan keras polisi, dan pengunjuk rasa yang lebih tua yang khawatir akan ekonomi Thailand yang terjun bebas. AFP Photo

(KHL)

Bagaimana tanggapan anda mengenai foto ini?

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif